Breaking News:

Kasus Novel Baswedan

Haris Azhar: Tuntutan 1 Tahun Lecehkan Bangsa dan Merepresentasikan Pengadilan Ini Rekayasa

Haris Azhar turut memberikan tanggapannya terkait tuntutan 1 tahun penjara yang diajukan jaksa kepada penyerang air keras terhadap Novel Baswedan.

KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D
Direktur Eksekutif Lokataru Foundation Haris Azhar di Gedung Merah Putih KPK, Selasa (18/2/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Penggiat Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM), Haris Azhar turut memberikan tanggapannya terkait tuntutan 1 tahun penjara yang diajukan jaksa kepada penyerang air keras terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan.

Tanggapan itu disampaikan Haris dalam acara Apa Kabar Indonesia Pagi yang diunggah di kanal YouTube Talk Show TVOne, Rabu (17/6/2020).

Haris mengatakan, tuntutan 1 tahun penjara terhadap penyerang Novel itu melecehkan bangsa.

Penyidik Senior KPK, Novel Baswedan ditemui di depan kediamannya di Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (11/4/2019). Novel Baswedan menyindir Presiden Jokowi terhadap tuntutan terhadap terdakwa kasus penyiraman air keras kepada dirinya.
Penyidik Senior KPK, Novel Baswedan ditemui di depan kediamannya di Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (11/4/2019). Novel Baswedan menyindir Presiden Jokowi terhadap tuntutan terhadap terdakwa kasus penyiraman air keras kepada dirinya. (kompas.com)

"Buat saya tuntutan itu melecahkan bangsa ini ya, melecehkan sejarah dan masa depan bangsa ini."

"Kok ada orang dibiayai sama negara, jaksa itu kan dibiayai sama negara, itu bikin tuntutan kasus seperti ini 1 tahun," terang Haris.

Menurut Haris, tuntutan itu juga menggambarkan bagaimana kinerja pengadilan dalam mengatasi kasus Novel.

Baca: Rekam Jejak Fredrik Adhar, Jaksa Kasus Novel Baswedan, Punya Harta Rp 5,8 M, Akun IG Diserbu Netter

"Tapi tuntutan 1 tahun itu sebenarnya merepresentasikan, pengadilan ini memang rekayasa," kata dia.

Haris mengatakan, pengadilan diciptakan hanya untuk menggugurkan kewajiban pemerintah.

"Pemerintah dalam arti yang luas ya, sudah menyelesaikan kasus penyerangan terhadap Novel Baswedan," tegasnya.

Baca: Jokowi Tak Bisa Intervensi Kasus Novel Baswedan, Feri Amsari Tuding Istana Lari dari Tanggung Jawab

Selain itu, lanjut dia, jika melihat secara lebih teliti dalam proses persidangan itu sebenarnya ada banyak persoalan.

Halaman
1234
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved