Breaking News:

Kasus Novel Baswedan

Tuntutan Kasus Novel Baswedan Jadi Sorotan, Jaksa Agung ST Burhanuddin Akan Evaluasi

Kalau nanti jomplang (antara tuntutan Jaksa dan putusan pengadilan) berarti ada sesuatu disitu

Tribunnews/Irwan Rismawan
Suasana sidang tuntutan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik KPK, Novel Baswedan dengan terdakwa Ronny Bugis dan Rahmat Kadir Mahulette yang disiarkan secara live streaming di Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Jakarta Pusat, Senin (15/6/2020). Sidang yang beragendakan pembacaan nota pembelaan atau pledoi yang dibacakan tim penasihat hukum digelar secara virtual. Tribunnews/Irwan Rismawan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Jaksa Agung ST (Sanitiar) Burhanuddin merespons tuntutan jaksa terhadap terdakwa penyerang Novel Baswedan, yang dianggap rendah oleh publik.

Burhanuddin menegaskan, hal tersebut akan menjadi bahan evaluasi pihaknya.

Hal ini disampaikannya dalam rapat kerja bersana di Komisi III DPR RI, Senin (29/6/2020).

"Ini juga menjadi evaluasi kami, kami tidak menyalahkan juga jaksanya. Karena biasanya Jaksa, biasanya ini, menuntut berdasarkan fakta di persidangan. Nanti kami akan evaluasi juga, kenapa Jaksa sampai menuntut demikian," kata Burhanuddin di Ruang Rapat Komisi III DPR, Senayan, Jakarta.

Baca: Komisi III DPR Pertanyakan Rendahnya Tuntutan JPU Terhadap Penyerang Novel Baswedan

ST Burhanuddin mengaku bahwa berkas tuntutannya tak diberikan kepadanya.

"Karena itu tidak sampai saya penuntutannya, tetapi saya akan minta untuk evaluasi lagi," ungkapnya.

Dia pun akan melihat bagaimana tuntutan dengan putusan dari pihak pengadilan.

"Kalau nanti jomplang (antara tuntutan Jaksa dan putusan pengadilan) berarti ada sesuatu disitu. Tapi nanti kalau ada balance, artinya pertimbangan Jaksa juga dipakai, digunakan pertimbangan hakim," ucap Burhanuddin.

"Jadi kita akan melihat hasil putusannya. dan pasti kami evaluasi," pungkasnya.

Penulis: chaerul umam
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved