Breaking News:

Bupati Jayapura Mathius Awoitauw Luncurkan Buku ‘Kembali ke Kampung Adat'

Bagi Mathius, praktik dan pola pembangunan yang ada di Papua selama ini makin membuat anak-anak Papua ‘Terasing’ dari akar budayanya sendiri.

Penulis: chaerul umam
istimewa
Bupati Jayapura Mathius Awoitauw meluncurkan sebuah buku inspiratif berjudul 'Kembali ke Kampung Adat: Meniti Jalan Perubahan di Tanah Papua'. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bupati Jayapura Mathius Awoitauw meluncurkan sebuah buku inspiratif berjudul 'Kembali ke Kampung Adat: Meniti Jalan Perubahan di Tanah Papua'.

Buku setebal 180 halaman yang diterbitkan oleh Kepustakaan Populer Gramedia, Jakarta itu diluncurkan di Hotel Suni Garden Sentani, Jayapura, Selasa (5/1/2021).

Sebagai penulis buku, Mathius Awoitauw menceritakan awal mula muncul gagasan menulis buku ini tidak lepas dari pengalamannya sekitar 27 tahun menekuni bidang pemberdayaan masyarakat.

Baca juga: Pendeta Albert Yoku: Perhatian Pemerintah Kepada Rakyat Papua Sangat Besar

Kemudian ditambah dengan pengalamannya memimpin Kabupaten Jayapura pada periode pertama, dan kini berlanjut untuk periode yang kedua.

“Tampaknya ada benang merah, ketika akhirnya saya merefleksikan secara sangat mendalam praktek pembangunan yang ada di tanah Papua selama puluhan tahun bukan saja pembangunan dalam arti tata kelola pemerintahan dan masyarakat, tetapi terutama pembangunan manusia Papua," ujar Mathius saat peluncuran buku.

Ia menjelaskan, terasa ada yang “hilang’ dari seluruh perjalanan orang Papua selama bertahun-tahun, dan ia pun menemukan itu di dalam ‘tercerabutnya anak-anak Papua dari akar budayanya.

"Sehingga bicara tentang kampung adat sebenarnya adalah bicara tentang bagaimana mengembalikan sesuatu yang hilang dari orang-orang Papua,” kata Mathius.

Selain itu, kata Mathius, gagasan Kembali ke Kampung Adat merupakan bentuk Restorasi Pembangunan di Papua.

Bagi Mathius, praktik dan pola pembangunan yang ada di Papua selama ini makin membuat anak-anak Papua ‘Terasing’ dari akar budayanya sendiri.

Baca juga: Djamhuron P Wibowo: Tak Ada Waktu Bersantai Bagi Atlet DKI Dalam Mempersiapkab Diri Menuju PON Papua

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved