Breaking News:

Calon Kapolri

Kapolri Baru Harus Bisa Bersikap Satu Kata dengan Perbuatan

Kapolri baru pengganti Jenderal Idham Aziz bisa bersikap satu kata dengan perbuatan. Hal ini tentu akan menjadi teladan bagi 400 ribu anggota polisi

(Dok. Divisi Humas Polri)
Kabareskrim Komjen Listyo Sigit Prabowo saat konferensi pers di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Kamis (17/9/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Indonesia Police Watch (IPW) berharap Kapolri baru pengganti Jenderal Idham Aziz bisa bersikap satu kata dengan perbuatan. Hal ini tentu akan menjadi teladan bagi 400 ribu anggota polisi di Indonesia.

"Tantangan yang dihadapi Polri ke depan cukup berat, mengingat dampak pandemi Covid-19 sudah menimbulkan banyak persoalan baru, baik di bidang sosial, ekonomi, budaya maupun politik," kata Neta S Pane selaku Ketua IPW dalam keterangannya, Rabu (13/1/2021).

Sementara Polri sendiri, dikatakan Neta, harus menghadapi berbagai persoalan internal yang tak kalah berat. Misalnya adanya sejumlah ketentuan yang diskriminatif.

"Untuk itu, Kapolri baru harus segera menghilangkan semua ketentuan yang diskriminatif di tubuh Polri, misalnya ketentuan non Akpol dilarang mengikuti Sespimen, perwira LAN 1 tidak boleh menjadi Kapolda, tidak adanya Kapolda perempuan dan lain sebagainya," tambahnya.

Selain itu, Neta mengatakan Kapolri baru perlu konsisten dalam menegakkan sikap Promoter Polri dan konsisten menerapkan kontrol terhadap bawahan langsung oleh masing masing atasan.

"Sehingga semua jajaran kepolisian terkendali kinerja, mentalitas maupun moralitasnya," pungkas Neta.

Adapun, pihak Istana Kepresidenan hari ini dikabarkan mengirimkan Surat Presiden (Supres) terkait nama calon Kapolri ke Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). 

Baca juga: PROFIL LENGKAP Listyo Sigit, Calon Tunggal Kapolri: Eks Ajudan Jokowi, Ikut Tangkap Djoko Tjandra

"Pukul 11.00 WIB infonya ya," ujar Wakil Ketua Komisi III Ahmad Sahroni saat dihubungi, Jakarta, Rabu (13/1/2021).

Menurut Sahroni, Supres tersebut akan disampaikan ke pimpinan DPR oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno, sebagai perwakilan dari Istana Kepresidenan.

"Benar infonya demikian (Praktikno yang kirim)," ucap politikus NasDem itu. 

Halaman
12
Penulis: Reza Deni
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved