Breaking News:

Banjir di Kalimantan Selatan

Kemendikbud: 1.385 Sekolah di Kalimantan Selatan Rusak Akibat Banjir

Kemendikbud sebut data per 21 Januari 2021, ada 1.385 sekolah di 13 kabupaten kota di Kalimantan Selatan mengalami kerusakan akibat banjir.

banjarmasinpost.co.id/dony usman
Jalan Basuki Rahmat di kelurahan Agung kecamatan Tanjung, Tabalong, Kalimantan Selatan, sudah mulai terendam. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan berdasarkan data per 21 Januari 2021, melaporkan 1.385 sekolah di 13 kabupaten kota di Kalimantan Selatan mengalami kerusakan akibat banjir.

Plt Kepala Biro Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat Kemendikbud Hendarman mengungkapkan LPMP telah melakukan pendataan untuk mengetahui dampak banjir terhadap sekolah di Kalimantan Selatan.

"Mengetahui informasi bencana banjir tersebut, rekan-rekan LPMP langsung turun ke lapangan lakukan koordinasi pendataan, dan kebutuhan bagi satuan pendidikan, pendidik dan tenaga kependidikan, serta siswa yang terkena dampak banjir tersebut," ujar Hendarman melalui keterangan tertulis, Jumat (22/1/2021).

Baca juga: Gunakan Helikopter, Wakapolda Kalsel Sambangi Lokasi Banjir Terisolir

Berdasarkan data yang dihimpun hari ini oleh LPMP Kalimantan Selatan, sekolah yang paling banyak mengalami kerusakan terdapat di Kabupaten Banjar yakni 300 TK/PAUD, 300 SD, 55 SMP, dan 4 SMA dan 1 SLB.

Selanjutnya, di Kota Banjarmasin yakni 119 TK/PAUD, 146 SD, 24 SMP, 1 SMK, dan 2 SLB, serta Kabupaten Balangan yakni 20 TK/PAUD, 52 SD, dan 1 SMP.

Sementara itu, di Kabupaten Hulu Sungai Tengah terdapat 62 bangunan sekolah yang mengalami kerusakan yaitu 55 SD, 6 SMP, dan 1 SLB.

Di Kabupaten Barito Kuala terdapat 29 TK/PAUD, 23 SD, 7 SMP, dan 1 SMA sedangkan di Kabupaten Tanah Laut, TK/PAUD sebanyak 39, SD sebanyak 22 sekolah, 1 SMP dan 3 SMA, di Kabupaten Hulu Sungai Selatan, TK/PAUD sebanyak 33, 19 SD, dan 1 SLB.

"Sisanya sekolah yang mengalami kerusakan terdapat di Kota Banjarbaru sebanyak 8 sekolah, di Kabupaten Hulu Sungai Utara sebanyak 15 sekolah dan di Kabupaten Tapin sebanyak 25 sekolah," ungkap Hendarman.

Baca juga: Alih Fungsi Lahan di Kalsel Sebabkan Banjir Parah, Jokowi Diminta Panggil Perusahaan Tambang

Total sekolah yang mengalami kerusakan akibat banjir Kalimantan Selatan yakni TK/PAUD sebanyak 606 sekolah, SD sebanyak 661, SMP sebanyak 112, SMA sebanyak 25, SLB sebanyak 7 sekolah dan SMK sebanyak 1 sekolah.

Kondisi sekolah saat ini, selain tergenang oleh ketinggian air yang bervariatif dari dari 50 cm hingga 2,5 meter yang mengakibatkan peralatan dan fasilitas sekolah mengalami kerusakan.

Halaman
12
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved