Breaking News:

Penanganan Covid

Bantah DKI Jakarta Akan Lockdown, Polri Ancam akan Jerat Penyebar Hoaks

Polri mengancam penyebar hoaks terkait penguncian atau lockdown Jakarta dengan undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Tangkapan Layar Youtube Kompas TV
Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kepolisian Republik Indonesia (Polri) mengancam penyebar hoaks terkait penguncian atau lockdown Jakarta dengan undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Hal ini ditegaskan Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Pol Raden Prabowo setelah pihaknya menerima laporan adanya broadcast di Whatsapp yang menyatakan Jakarta akan lockdown pada tanggal 12 Februari 2021.

“Berita hoaks tentu ancaman pidananya di pasal 28 ayat 1 UU tentang ITE,” kata Argo pada konferensi pers terkait libur panjang Imlek, Jumat (5/2/2021).

Baca juga: Kemenkes: Kabar DKI Jakarta Lockdown Total Hoaks

Adapun ancamannya pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 1 miliar.

Pemerintah secara tegas membantah isu yang menyatakan akan ada penguncian atau lockdown total di Indonesia, baik itu di DKI Jakarta maupun di daerah lainnya.

Argo menegaskan bahwa isu yang beredar itu tidak benar atau hoaks. Ia berharap masyarakat tidak mudah membagikan broadcast yang diragukan kebenarannya.

Baca juga: Polri Pastikan Pesan Berantai Soal Lockdown Total Pada 12 Februari 2021 Hoaks

Masyarakat juga diminta untuk mengecek informasi di kanal resmi yang disediakan pemerintah, baik di laman resmi kemenkes.go.id atau di laman resmi satgas covid atau situs resmi kominfo jika mendapatkan informasi yang meragukan.

“Saring dulu informasi baru di sharing. Jadi di cek dulu, kalau itu tidak benar jangan dibagikan lagi,” katanya.

Argo berharap masyarakat selalu melakukan cek jika ada informasi yang beredar yang ada di media sosial maupun media lainnya.

Halaman
12
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved