Breaking News:

Berita Viral

Setelah Viral Azan di Liang Kubur Ayah, Impian Wahyu Bisa Masuk Ponpes Selangkah Lagi Jadi Nyata

Wahyu (14), bocah yang viral di media sosial setelah mengumandangkan azan di liang kubur sang ayah sedikit lagi mendapatkan apa yang ia inginkan.

Tribunnews/istimewa
Jana Wahyudi atau akrab disapa Wahyu (14). tangisnya pecah saat mengumandangkan azan di kuburan sang ayah, Senin (1/2/2021). Wahyu ingin menjadi ulama dan menimba ilmu di pondok pesantren. Namun, keluarganya terbatas biaya. 

TRIBUNNEWS.COM - Jana Wahyudi (14), bocah asal Tangerang yang viral di media sosial setelah mengumandangkan azan di liang kubur sang ayah sedikit lagi mendapatkan apa yang ia inginkan.

Diberitakan Tribunnews.com sebelumnya, siswa kelas dua SMP yang akrab disapa Wahyu itu ingin menjadi santri di pondok pesantren (ponpes), namun terhalang biaya.

Elisa Cahyati, anggota keluarga Wahyu mengungkapkan, impian Wahyu nyantri di ponpes akan menjadi kenyataan.

Pasalnya, kabar keinginan Wahyu masuk ke ponpes sampai di telinga pengurus Nahdlatul Ulama (NU) Kota Tangerang.

"Ketua NU Tangerang dateng ke rumah Wahyu hari ini, ditawarin 3 kyai untuk untuk milih mau (masuk) pesantren mana," ungkap Elisa kepada Tribunnews.com, Kamis (11/2/2021).

Sejumlah pengurus Nahdlatul Ulama (NU) Kota Tangerang menyambangi kediaman Wahyu (14), bocah yang viral setelah mengumandangkan azan sambil menangis di liang kubur sang ayah. Kedatangan mereka untuk memberikan tawaran memasukkan Wahyu ke pondok pesantren yang ia impikan.
Sejumlah pengurus Nahdlatul Ulama (NU) Kota Tangerang menyambangi kediaman Wahyu (14), bocah yang viral setelah mengumandangkan azan sambil menangis di liang kubur sang ayah. Kedatangan mereka untuk memberikan tawaran memasukkan Wahyu ke pondok pesantren yang ia impikan. (Tribunnews/istimewa)

Baca juga: Ingin Masuk Ponpes, Wahyu Bocah SMP yang Azan di Kuburan Ayah Terbentur Biaya: Saya Ingin jadi Ulama

Elisa menyebut, pihak NU Kota Tangerang meminta Wahyu untuk memilih pesantren mana yang ingin ia masuki di seluruh Indonesia.

"Wahyu disuruh mau pesantren di Indonesia, terserah Wahyu mau pilih yang mana," ungkap Elisa.

Namun, Wahyu saat ini masih mempertimbangan pesantren mana yang ingin ia masuki.

"Belum (milih), mau dimusyawarahin dulu dengan keluarga," ungkap Elisa.

Diketahui, Wahyu menangis saat mengumandangkan azan di kuburan sang ayah, Senin (1/2/2021).

Baca juga: VIRAL Anak Laki-laki Azan di Liang Kubur Ayah, Pernah Juara Murottal, Punya Cita-cita Jadi Ulama

Halaman
1234
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved