Breaking News:

Korupsi KTP Elektronik

Diperiksa KPK Perdana, Eks Ketua Tim Teknis Klaim Tak Terima Aliran Dana Korupsi e-KTP

Husni Fahmi mengklaim tak tahu-menahu mengenai anggaran maupun aliran dana kasus dugaan korupsi proyek e-KTP. 

Tribunnews.com/Ilham Rian Pratama
Eks Ketua Tim Teknis Teknologi Informasi Penerapan e-KTP Husni Fahmi (kanan) bersama pengacaranya, Army Mulyanto (kiri). Husni menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka kasus korupsi proyek e-KTP di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Tim Teknis Teknologi Informasi Penerapan e-KTP, Husni Fahmi mengklaim tak tahu-menahu mengenai anggaran maupun aliran dana kasus dugaan korupsi proyek e-KTP. 

Pernyataan ini disampaikan Army Mulyanto, kuasa hukum Husni Fahmi, usai mendampingi kliennya menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka kasus dugaan korupsi proyek e-KTP di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2021).

"Sebenarnya kalau bicara fakta pada intinya beliau sebagai Ketua Tim Teknis sama sekali tidak tahu anggaran itu berapa, berapa yang kemudian digunakan untuk proyek ini berapa dan bancakan-bancakan lainnya sama sekali beliau tidak tahu," kata Army. 

Kata Army, tanggung jawab kliennya sebagai Ketua Tim Teknis hanya sebatas mengawal pekerjaan proyek e-KTP. 

Untuk itu, Army mengaku heran kliennya ditetapkan sebagai tersangka.

"Sama sekali tidak ada aliran dana, atau beliau ini menikmati dari hasil e-KTP itu sendiri di luar dari semestinya. Jadi pure tidak ada sama sekali itu. Sehingga yang bersangkutan menjadi tersangka juga agak membingungkan buat kami," katanya.

Baca juga: KPK Cecar Sekda DIY soal Pemecahan Anggaran Pembangunan Stadion Mandala Krida

Dalam kesempatan ini, Husni Fahmi menegaskan tidak pernah menerima aliran dana atau janji dari pihak Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) maupun pihak lainnya terkait proyek e-KTP. 

Husni menjelaskan, keterlibatannya dalam proyek e-KTP dan menjadi Ketua Tim Teknis merupakan penugasan dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). 

Saat itu, kata Husni, terdapat permintaan kerja sama dari Kemendagri kepada BPPT untuk mendapat dukungan teknologi. 

"Jadi dibuatlah MoU antara Kemdagri dan BPPT. Kemudian saya bertugas di BPPT, jadi SK penugasan dan seterusnya dari pimpinan BPPT. Saya mendapatkan tugas untuk mendampingi atas tugas MoU tersebut kepada Kemdagri," katanya.

Halaman
123
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved