Breaking News:

OTT Menteri KKP

KPK Didorong Usut Hingga Tuntas Kasus Suap Ekspor Benur

(KPK) diminta menelusuri aliran dana suap ratusan miliar rupiah yang diberikan eksportir kepada eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo demi

Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama
Eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diminta menelusuri aliran dana suap ratusan miliar rupiah yang diberikan eksportir kepada eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo demi mendapatkan surat rekomendasi izin ekspor.

Penelusuran lebih lanjut dirasa penting agar perkara itu menjadi tuntas.

Dalam surat dakwaan terhadap Direktur PT Dua Putera Perkasa, Suharjito di situ jelas terbaca bagaimana Tim Uji Tuntas (Due Diligence) Perizinan Usaha Perikanan Budidaya Lobster yang dipimpin stafsus Edhy, Andreau Misanta Pribadi meminta duit Rp5 miliar kepada Suharjito untuk mendapatkan surat rekomendasi ekspor.

Berdasarkan catatan Indonesia Budget Center(IBC) pada tanggal 14 Mei 2020 diterbitkan Keputusan Menteri KP-RI No. 53/KEPMEN-KP/2020 tentang Tim Uji Tuntas (Due Diligence) Perizinan Usaha Perikanan Budidaya Benih Lobster (Panurilus spp) dengan menunjuk Andreau Misanta Pribadi selaku Ketua dan Safri Muis selaku Wakil Ketua. 

Peran tim due diligence dalam pemberian surat rekomendasi adalah memeriksa kelengkapan dan validitas dokumen yang diajukan calon eksportir budidaya benih lobster yang akan melaksanakan kegiatan pembudidayaan benih lobster di dalam negeri, serta melakukan wawancara dan melihat kelayakan usaha calon eksportir.

Selain itu, tim due diligence juga memiliki tugas untuk memberikan rekomendasi proposal usaha yang memenuhi persyaratan untuk melakukan usaha budidaya lobster

“Jadi peran para stafsus Edhy itu sangat vital dalam kasus ini.” ujar Ketua Indonesia Budget Center (IBC) Arif Nur Alam dalam pernyataannya, Kamis (25/2/2021).

Baca juga: Pembelian Jam Tangan Mewah Istri Edhy Prabowo di Amerika Didalami KPK

Menurut Nur Alam, fakta adanya suap dalam jumlah besar harus ditelusuri.

“Investigasi lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui informasi mendalam terkait keterlibatan para eksportir yang terlibat dalam kasus suap ini. Penting juga dicari tahu uang sebesar itu untuk apa saja?” kata Arif.

Edhy Prabowo sebagai menteri diketahui memberikan sejumlah syarat yang harus dipatuhi para calon eksportir untuk mendapatkan izin kegiatan melalui Peraturan Menteri (Permen) Nomor 12 Tahun 2020 tentang pengelolaan lobster, kepiting, dan rajungan di wilayah Indonesia. 

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved