Breaking News:

Pakar Pendidikan: Peraih Gelar Doktor Honoris Causa Harus Penuhi Persyaratan Ketat

Arief Rachman mengatakan, gelar doctor honoris causa merupakan penghargaan yang diberikan kepada seseorang dengan sederet kualifikasi.

Tribunnews.com/ Dennis Destryawan
Arief Rachman 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Banyak juga yang menilai bahwa gelar honoris causa itu menjadi ajang obral dari sebuah universitas.

Terlepas dari itu, apa perbedaan dari doctor honoris causa dan doktor yang harus menempuh pendidikan tinggi di sebuah universitas?

Pakar Pendidikan,  Arief Rachman mengatakan, gelar doctor honoris causa merupakan penghargaan yang diberikan kepada seseorang dengan sederet kualifikasi.

"Umumnya doctor honoris causa harus tetap memenuhi syarat keilmuan, syarat keinsinyuran dan syarat dari pengabdian kepada bangsa dan negara," kata Arief dalam keterangannya, Rabu (24/2/2021).

Yang memperoleh Doctor honoris causa, kata dia enggak usah ikut kuliah.

"Ini penghargaan, lebih daripada penelitian," kata Arief.

Arief tidak heran, banyak orang memperdebatkan gelar doctor honoris causa karena penerima penghargaan tersebut dianggap tak bersusah payah kuliah dan melakukan sejumlah penelitian mendalam.

Baca juga: Kisah Mantan Tukang Sol Sepatu Bernama Musriadi, Kini Raih Gelar Doktor & Berhasil Jadi Wakil Rakyat

Tidak berlebihan terkadang muncul kontroversi saat pemberian penghargaan yang memicu penolakan. 

Sementara, gelar doctor lewat kuliah  S3 di perguruan tinggi memang lebih menguras energi.

Halaman
12
Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved