Breaking News:

Presiden Jokowi Pastikan Tak Ada Impor Beras hingga Juni 2021

Pemerintah akan menyerap beras hasil panen para petani melalui Perum Badan Urusan Logistik (Bulog).

Foto Sekretariat Presiden
Presiden Jokowi mendesak aparat militer di Myanmar menghentikan penggunaan kekerasan dalam menghadapi pengunjuk rasa agar tidak menambah korban. 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah akan menyerap beras hasil panen para petani melalui Perum Badan Urusan Logistik (Bulog).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan tidak akan ada impor komoditas beras hingga bulan Juni mendatang.

Bahkan, selama hampir tiga tahun belakangan ini, Indonesia tidak melakukan impor terhadap komoditas pangan tersebut.

"Saya pastikan bahwa sampai bulan Juni 2021 tidak ada beras impor yang masuk ke negara kita Indonesia. Kita tahu, sudah hampir tiga tahun ini kita tidak mengimpor beras," ujar Presiden dalam pernyataannya di Istana Merdeka, Jakarta, pada Jumat, 26 Maret 2021.

Perlu diketahui bahwa saat ini memang terdapat nota kesepahaman antara Indonesia dengan Thailand dan Vietnam. Namun, hal itu adalah opsi yang dapat ditempuh untuk sewaktu-waktu berjaga di tengah situasi pandemi yang penuh ketidakpastian saat ini.

Baca juga: Anggota Komisi VI DPR Minta Hentikan Polemik Impor Beras, Fokus Selesaikan Akar Persoalan

"Saya tegaskan sekali lagi, berasnya belum masuk," imbuhnya.

Dalam pernyataan tersebut Presiden menegaskan bahwa beras petani akan diserap oleh Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) pada panen raya mendatang.

Presiden telah memerintahkan Menteri Keuangan untuk menyiapkan anggaran yang diperlukan untuk penyerapan beras dari petani lokal tersebut.

Ia memahami bahwa memasuki masa panen ini, harga beras di tingkat petani masih belum sesuai dengan yang diharapkan.

Oleh karenanya, pemerintah akan berupaya untuk menyerap atau membeli langsung beras hasil panen dari para petani.

"Oleh sebab itu, saya minta segera hentikan perdebatan yang berkaitan dengan impor beras. Ini justru bisa membuat harga jual gabah di tingkat petani turun atau anjlok," tandasnya.

Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved