Breaking News:

Penanganan Covid

Pemilih Jokowi di Pilpres 2019 Lebih Mau Divaksin Dibanding Pemilih Prabowo 

 Pemilih Pressiden Joko Widodo (Jokowi) di Pemilihan Presiden 2019 lalu relatif lebih mau divaksin dibanding pemilih Prabowo Subianto .

Tribunnews/JEPRIMA
ILUSTRASI. Petugas medis memasukkan vaksin COVID-19 yang akan disuntikkan kepada pegawai pusat perbelanjaan di Depok Town Square, Depok, Jawa Barat, Selasa (23/3/2021). Dinas Kesehatan Kota Depok mulai melakukan vaksinasi COVID-19 dosis pertama kepada 1.500 orang pegawai pusat perbelanjaan. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemilih Pressiden Joko Widodo (Jokowi) di Pemilihan Presiden 2019 lalu relatif lebih mau divaksin dibanding pemilih Prabowo Subianto .

Hal itu merupakan satu di antara temuan dalam survei nasional terkini yang dilakukan Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC): Efek Tokoh dan Otoritas Kesehatan pada Intensi Warga untuk Divaksinasi.

Hasil survei yang dirilis di laman resminya kemarin, Senin (29/3/2021), itu  menunjukkan bahwa sekitar 71 persen pemilih Jokowi mau divaksin.

Sementara pemilih Prabowo Subianto hanya 46 persen.

“Intensi melakukan vaksinasi berhubungan dengan pilhan presiden 2019. Pemilih Jokowi relatif lebih mau divaksin 71 persen, dibanding pemilih Prabowo 46 persen,” ujar Direktur Riset SMRC Deni Irvani.

Baca juga: Sempat Jadi Kontroversi, Survei SMRC: Mayoritas Masyarakat Bersedia Divaksin AstraZeneca

Mayoritas Masyarakat Bersedia Divaksin AstraZeneca

Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) mengungkapkan, mayoritas masyarakat bersedia untuk disuntik vaksin AstraZeneca meskipun Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyatakan bahwa vaksin tersebut haram.

Hal itu berdasarkan temuan SMRC tentang 'Efek Tokoh dan Otoritas Kesehatan pada Intensi Warga untuk Divaksinasi' yang dirilis Senin (29/3/2021).

"Ada sekitar 38 persen warga secara nasional yang tahu Vaksin AstraZeneca-Oxford. Dari yang tahu, 55 persen pernah mendengar MUI menyatakan vaksin itu haram namun boleh digunakan. Dan dari yang pernah mendengar pernyataan MUI tersebut, sekitar 53 persen bersedia divaksin dengan AstraZeneca-Oxford, 34 persen tidak bersedia, dan 14 persen tidak menjawab," kata Direktur Riset SMRC, Deni Irvani.

Baca juga: Tempati Posisi Teratas Survei Charta Politika, Sekjen Minta Kader PDIP Tidak Cepat Puas Diri

SMRC menyatakan minat warga untuk melakukan vaksinasi dengan AstraZeneca-Oxford ini (53%) relatif lebih rendah dibanding minat terhadap vaksinasi secara umum (62%).

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved