Breaking News:

KNPI Pertanyakan Alasan Pemerintah Hapus BNPB dalam RUU Penanggulangan Bencana

(KNPI) angkat bicara soal wacana penghapusnya Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dalam RUU Penanggulangan Bencana.

TRIBUNNEWS.COM/IST
Ketua Umum, Haris Pertama. bantah Isu bawa DPP KNPI mendukung isu referendum Sumatera Barat, KNPI komitmen NKRI harga mati. TRIBUNNEWS.COM/IST 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) angkat bicara soal wacana penghapusnya Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dalam RUU Penanggulangan Bencana.

Hal  itu tertuang dalam revisi Undang-Undang (UU) Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana.

“Dalam Daftar Isian Masalah (DIM) RUU Penanggulangan Bencana yang diterima oleh DPP KNPI tentang kelembagaan pasal 10 dan 11 secara terang menerang pemerintah meniadakan BNPB sebagai Badan Nasional Penanggulangan Bencana, dan akan menggantinya dengan suatu badan yang akan diatur tugas, fungsi koordiansi, komando dan pelaksanan teknis diatur dalam Peraturan Pemerintah.,” ujar Ketum Umum DPP KNPI Haris Pertama, Senin (17/5/2021).

Menurut Haris, dalam suatu konstitusi bernegara peranan kelembagaan atau badan yang diatur dalam suatu Peraturan Presiden akan sangat berbeda peranannya jika diatur dalam suatu undang – undang. 

“Dalam hal ini DPP KNPI Heran kenapa pemerintah merubah hal yang sangat esensial ini. DPP KNPI menekankan seyogyanya Pemerintah harusnya memperkuat fungsi BNPB dari tingkat Nasional, Provinsi dan Kabupaten/Kota, bukanya malah menghapus BNPB dan mereduksi fungsi serta kordinasi management kebencanaan,” ungkapnya.

DPP KNPI menilai, jika pemerintah menghapus BNPB maka dikhatirkan tingkat kordinasi, fungsi dan dukungan teknis terhadap kebencanaan akan tidak maksimal. 

“Pemerintah harusnya lebih jeli terhadap kondisi kebangsaan hari ini, khususnya tentang kebencanaan. Bahwa lebih dari 2000 kasus bencana alam dan non alam yang terjadi setiap tahunnya terjadi di Indonesia. tanpa suatu Lembaga atau badan yang konsern menangani hal tersebut, Haris Pertama menyampaikan “Pemerintah akan Gagap menangani setiap keadaan kebencanaan,” ulasnya. 

“Terlebih lagi hari ini kita tidak pernah berbicara program pencegahan kebencanaan, selalu berbicara dan berbuat setelah bencana itu datang. Padahal bagi suatu negara yang melindungi seluruh rakyatnya, pemerintah perlu memperhatikan pencegahan kebencanaan,” sambungnya.

“Seperti yang sering kali kita lihat, banyaknya bencana banjir atau longsor. Sementara bencana banjir dan longsor ini bisa dicegah dengan meningkatkan pemahaman masyarakat tentang hidup bersih, hidup sehat, tidak menebang pohon sembarangan. Selalu membuang sampah di tempatnya dan selalu menjaga lingkungan,” ungkapnya. 

Baca juga: Mensos Bakal Konsultasi Presiden Soal BNPB Tidak Dicantumkan dalam DIM RUU Penanggulangan Bencana

Disisi lain, setiap tahunnya Indonesia mengalami kebakaran hutan yang disebabkan pembukaan lahan oleh para oknum perusahan yang tidak memperdulikan lingkungan dengan melakukan aksi pembukaan lahan dengan cara membakar lahan, hal tersebut dilakukan karena biaya murah. 

Namun apa yang terjadi adalah kerugian lingkungan, dan dampak sosial yang terjadi sangat merugikan. 

“Hari ini DPP KNPI berharap pemerintah bisa merevisi dan memperhatikan Kembali BNPB sebagai Badan Nasional Penanggulangan Bencana dalam RUU Penanggulangan Bencana,” pungkasnya.

Penulis: Hasanudin Aco
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved