Breaking News:

Seleksi Pimpinan KPK

Pimpinan KPK Diharapkan Buka Pintu Dialog dengan Pimpinan Terdahulu

Judhi Kristantini meminta kepada pimpinan KPK membuka pintu untuk melakukan diskusi dengan pimpinan KPK terdahulu.

Tribunnews.com/Rizki Sandi Saputra
Eks konsultan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Judhi Kristantini saat hadir dalam acara diskusi bersama Bung Hatta Anti Corruption Award bertajuk Napak Tilas Pengelolaan SDM dan Pemberantasan Korupsi, Senin (8/6/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Eks konsultan Sumber Daya Manusia (SDM) dan Organisasi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Judhi Kristantini meminta kepada pimpinan KPK membuka pintu untuk melakukan diskusi dengan pimpinan KPK terdahulu.

Diskusi yang dimaksud Judhi yakni untuk membahas dan mencari alternatif dari sengkarut para pegawai KPK yang tak lulus asesmen tes wawasan kebangsaan (TWK).

Selain itu, diskusi tersebut juga perlu dilakukan pimpinan KPK dengan para organisasi masyarakat sipil (CSO).

Sebab, kata Judhi, yang menjadi perjuangan dalam polemik ini adalah tujuan utama dari lembaga antirasuah itu yakni pemberantasan korupsi.

"Bolehlah membuka pintu membuka peluang diskusi dengan pimpinan yang sebelumnya, dengan teman-teman CSO gitu ya, karena pada akhirnya yang kita perjuangkan adalah gerakan Anti korupsi itu," kata Judhi dalam diskusi publik "Bung Hatta Anti Corruption Award (BHACA) bertajuk Napak Tilas Pengelolaan SDM dan Pemberantasan Korupsi" pada Senin (8/6/2021).

Baca juga: Cerita Direktur KPK yang 2 Kali Lulus TWK Bersama Agus, Jimly, dan Firli tapi Kini Dinyatakan Gagal

Tak hanya itu kata Judhi, diskusi tersebut juga diperlukan oleh pimpinan KPK kepada 75 pegawai yang dinyatakan tak lulus TWK untuk alih status menjadi ASN.

Sebab, menurutnya saat ini kondisi kerja di KPK sedang tidak baik-baik saja.

Perlu adanya diskusi untuk mencari solusi terkait kejelasan dari 75 pegawai yang dinyatakan tak lulus itu.

"Membuka pintu atau memberikan peluang kepada teman-teman ini untuk ngobrol untuk diskusi untuk mempertanyakan dan mencari alternatif, solusi atas situasi yang ada," imbuhnya.

Sebelumnya, Judhi Kristantini juga turut menyoroti kinerja pegawai KPK setelah pimpinan KPK resmi melantik menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN).

Halaman
12
Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved