Breaking News:

JK Dukung Jihad Ekonomi untuk Sejahterakan Bangsa yang Dicanangkan KAHMI

JK mengatakan kata 'jihad' tidak melulu diartikan sebagai konflik atau saling membunuh.

Tribunnews.com/Rizki Sandi Saputra
Mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) menggelar halalbihalal yang diselenggarakan secara hybrid pada Senin (14/6/2021).

Jusuf Kalla sebagai Ketua Dewan Etik MN KAHMI mendukung Kahmi melakukan transformasi ekonomi dengan 'Jihad Ekonomi untuk Kemajuan Bangsa', yang menjadi tema halalbihalal KAHMI pada tahun ini.

"Alhamdulillah kita bicara jihad ekonomi, yang mungkin seakan di bulan-bulan ini terlupakan bahwa ini masalah yang sangat penting yang kita hadapi. Apalagi bicara keumatan. Kita tidak berbicara berkonflik, namun berbicara kebersamaan," kata JK secara virtual, Senin (14/6/2021).

JK mengatakan kata 'jihad' tidak melulu diartikan sebagai konflik atau saling membunuh.

Baca juga: Kadin Sebut Indonesia Butuh Banyak Pengusaha UMKM untuk Dongkrak Ekonomi

Justru jihad ekonomi dalam hal ini diterangkannya adalah untuk mengembangkan diri untuk mengangkat ekonomi Indonesia.

JK mengatakan bila ekonomi Indonesia  sejahtera maka umat Islam juga sejahtera.

"Karena itu, HMI sebagai intelektual, seperti tujuan kita mendorong kemakmuran bangsa yang berkeadilan. Tentu menjadi pikiran kita semua untuk maju," ujar JK.

Eks Wakil Presiden itu mengatakan banyak alumni HMI yang telah berkontribusi bagi negara dengan menduduki jabatan penting di pemerintahan.

Salah satunya, Menteri BUMN Erick Thohir yang turut hadir pada acara tersebut.

Halaman
12
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved