Breaking News:

OTT Menteri KKP

Pengadilan Tipikor Kembali Gelar Sidang Dugaan Suap Benur Terdakwa Eks Menteri Edhy Prabowo

Salah satu yang dikonfirmasi mengenai 24 dari 65 perusahaan yang sudah mendapat lampu hijau atau mengantongi izin ekspor benur, tapi justru tidak mela

Rizki Sandi Saputra
Eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo di ruang sidang Kusumahatmaja Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Rabu (16/6/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat kembali menggelar sidang dugaan suap izin ekspor benih lobster (benur) untuk terdakwa mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo, Rabu (16/6/2021).

Diketahui sidang hari ini melanjutkan persidangan pada Selasa kemarin dengan beragendakan pemeriksaan terdakwa Edhy Prabowo serta pemeriksaan terdakwa lainnya yakni mantan Staf Khusus Edhy, Andreau Misanta Pribadi dan Safri.

Tak hanya itu, terdapat terdakwa lain yang rencananya juga akan diperdengarkan kesaksiannya pada sidang lanjutan hari ini yakni di antaranya mantan Sekretaris Menteri KP, Amiril Mukminin; staf pribadi istri Menteri KP, Ainul Faqih dan Komisaris PT Perishable Logistics Indonesia (PLI), sekaligus pemilik PT Aero Citra Kargo (ACK) Siswadhi Pranoto Loe.

Berdasarkan keputusan Majelis Hakim pada persidangan kemarin, sidang lanjutan hari ini rencana digelar pada pukul 13.30 WIB di ruang sidang Kusumaatmadja, Pengadilan Tipikor.

Dalam persidangan sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi (JPU KPK) mengkonfirmasi sejumlah hal ke Andreau.

Salah satu yang dikonfirmasi mengenai 24 dari 65 perusahaan yang sudah mendapat lampu hijau atau mengantongi izin ekspor benur, tapi justru tidak melakukan kegiatan tersebut.

Padahal berdasarkan kesaksian Andreau, ada 72 perusahaan yang sudah mendapat izin budidaya. Kemudian 65 perusahaan diantaranya dinyatakan lolos dan mengantongi izin ekspor. Namun hanya 41 dari 65 perusahaan yang melakukan kegiatan ekspor.

Jaksa kemudian menanyakan apa alasan 24 perusahaan tersebut belum juga melakukan ekspor benur.

Berdasarkan jawaban Andreau, 24 perusahaan yang belum berkegiatan ekspor disebut adalah perusahaan yang benar - benar baru mendapat izin.

Sehingga mereka masih butuh waktu untuk mempersiapkan berbagai hal, seperti instalasi, gudang penyimpanan, termasuk pengemasan paket sesuai standar ekspor benur.

Baca juga: Jaksa Tanya Staf Khusus Edhy Prabowo Alasan 24 Perusahaan Tak Kunjung Ekspor Benur

Halaman
123
Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved