Breaking News:

Gempa di Sulteng

FAKTA-FAKTA Gempa M 6,3 di Tojo Una-Una Sulteng: Dari Jenis hingga Catatan Sejarah

Berikut sejumlah fakta gempa bumi di Tojo Una-Una, Sulteng, yang terjadi pada Senin (26/7/2021) malam. Dari jenis gempa hingga sejarah.

BMKG
Wilayah Kabupaten Tojo Una Una, Sulawesi Tengah diguncang gempa bumi pada Senin malam (26/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengungkapkan sejumlah fakta gempa bumi yang mengguncang Kabupaten Tojo Una-Una, Sulawesi Tengah (Sulteng), Senin (26/7/2021).

BMKG awalnya menyebut gempa ini berkekuatan 6,5 magnitudo, dengan update 6,3.

Baca juga: Update Gempa di Sulteng, BMKG: Ada 36 Gempa Susulan hingga Selasa Pagi di Tojo Una-Una

Berikut sejumlah fakta gempa bumi di Tojo Una-Una, Sulteng:

1. Detil Kejadian Gempa

Kepala Badan Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, menyebut gempa bumi terjadi Senin malam pukul 19.09 WIB dengan magnitudo update 6,3.

"Episenter terletak pada koordinat 0,77 derajat LS - 121,95 derajat BT tepatnya di laut pada jarak 58 km arah timurlaut Kabupaten Tojo Una-Una dengan kedalaman hiposenter 10 km," ungkap Daryono kepada Tribunnews.com, Selasa (27/7/2021).

Gempa bumi ini termasuk jenis gempa bumi dangkal.

Baca juga: FAKTA Gempa M 6,3 Guncang Sulteng, 1 Orang Meninggal, Warga Diminta Jauhi Pantai dan Gedung Retak

Hasil pemodelan menunjukkan gempa ini tidak berpotensi tsunami.

"Hingga Selasa pagi 27 Juli 2021 BMKG mencatat sebanyak 36 kali gempa susulan dengan magnitudo kurang dari 5,0," ungkap Daryono.

"Jika gempa magnitudo 6,3 tadi malam pukul 19.09 WIB diasumsikan sebagai gempa utama (mainshock) dan gempa magnitudo 5,8 kemarin siang pukul 10.52 WIB merupakan gempa pembuka (foreshock), dan rentetan gempa hingga pagi ini merupakan gempa susulan (aftershocks), maka gempa Tojo Una-Una ini memiliki tipe Foreshock-Mainshock-Aftershocks," jelas Daryono.

2. Penyebab Gempa

Daryono menyebut, gempa dangkal ini terjadi akibat adanya aktivitas sesar aktif dengan mekanisme sumber pergerakan turun (normal fault) di dasar laut.

Baca juga: Gempa di Sulteng, Kepala BMKG: Waspadai Gempa Susulan Hindari Pantai dan Gedung Retak

Daryono membantah gempa bumi terjadi karena aktivitas vulkanik Gunung Colo.

"Gempa Tojo Una-Una adalah murni gempa tektonik akibat aktivitas sesar aktif dan tidak ada kaitannya dengan aktivitas Gunung Colo yang merupakan gunungapi di Kabupaten Tojo Una-Una," ungkapnya.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved