Breaking News:

Sumbangan Rp 2 Triliun

Anggota DPR: Polisi kan Lebih Hebat Hadapi Masalah Tipu-tipu Alias Hoaks? Kok Bisa Kena Prank?

Heriyanti Tio adalah pihak yang ikut serta menjanjikan pencairan dana yang katanya untuk bantu penanggulangan Covid-19 di Sumsel itu.

Dok Polda Sumsel
Kapolda Sumsel Irjen Pol Eko Indra Heri, bersama Gubernur Sumsel Herman Deru menerima bantuan sebesar Rp 2 triliun dari pengusaha asal Langsa, Aceh Timur untuk dana penanganan Covid-19, Senin (26/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polemik rencana hibah Rp 2 triliun oleh keluarga Akidi Tio terus bergulir.

Hingga hari ini dana hibah yang dijanjikan belum juga cair.

Alasannya dananya ada di Singapura, susah dicairkan.

Sementara itu, kemarin Heriyanti anak almarhum Akidi Tio mendadak sakit.

Heriyanti Tio adalah pihak yang ikut serta menjanjikan pencairan dana yang katanya untuk bantu penanggulangan Covid-19 di Sumsel itu.

Sementara itu, Anggota Komisi III DPR Supriansa menyayangkan kepolisian yang dengan mudahnya percaya terhadap rencana hibah Rp 2 triliun.

Kapolda dan Gubernur Sumsel ikut dalam peresmian secara simbolik rencana bantuan Rp 2 triliun itu pekan lalu.

"Sebenarnya geli melihat kasus itu, lucu, dan menggemaskan. Saya kira ini pelajaran bagi kita semua terutama kepolisian bahwa kalau ada yang berniat terlalu baik maka perlu ditelusuri dulu," kata Supriansa kepada wartawan, Rabu (3/8/2021).

Baca juga: PPATK Ingatkan ke Pejabat Pemerintah, Tak Boleh Sembarangan Terima Dana Sumbangan dan Hibah

Dia menyebut ada sejumlah pertanyaan yang perlu dipertanyakan dan ditelusuri lebih dulu.

Di antaranya, apakah memang keluarga Akidi Tio memiliki uang sebanyak Rp 2 triliun yang direncanakan akan dihibahkan untuk dana penanganan Covid-19.

Halaman
1234
Penulis: Reza Deni
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved