Breaking News:

Gempa Bumi

Wilayah Salatiga dan Sekitarnya Diguncang 24 Kali Gempa, Analisa BMKG Terjadi Gempa Swarm

Hasil analisis BMKG menunjukkan bahwa gempa tersebut adalah gempa swarm. Apa penjelasan soal gempa swarm yang mengguncang Kota Salatiga.

Penulis: Widya Lisfianti
Editor: Wahyu Aji
Twitter @Daryono BMKG
Frekuensi Gempa Swarm Sabtu (23/10/2021) yang mengguncang Kota Salatiga 

TRIBUNNEWS.COM - Musibah Gempa terjadi berulang di wilayah Kabupaten Semarang hari Sabtu (23/10/2021).

Hasil analisis BMKG menunjukkan bahwa gempa tersebut adalah gempa swarm.

Apa penjelasan soal gempa swarm yang mengguncang Kota Salatiga.

Diketahui, wilayah Kota Salatiga, Banyubiru, Bawen, dan Ambarawa diguncang gempa tektonik sebanyak 24 kali.

Gempa tersebut terjadi sejak pagi dini hari pukul 00.32.05 hingga pukul 21:11:48 WIB.

Baca juga: Apa Itu Gempa Swarm? Gempa yang Guncang Kota Salatiga Sebanyak 24 Kali

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Bidang mitigasi Gempabumi dan Tsunami, Daryono melalui akun Twitternya, @DaryonoBMKG.

Daryono kembali menginformasikan pada hari ini, Minggu (24/10/2021), 4 rentetan gempa dirasakan mengguncang Banyubiru dan Ambarawa dengan magnitudo 3.4, 2.3, 2.3 dan 2.2.

Gempa Swarm Minggu (24/10/2021)
Gempa Swarm Kota Salatiga, Minggu (24/10/2021)

Baca juga: Warga Blitar Rasakan Gempa 5,3 SR di Malang, Berlarian ke Luar Rumah, Peserta Rapat Sempat Panik

Baca juga: 2 Gempa Bumi di Selatan Jawa, Gempa Malang Disusul Gempa Jogja

Gempa swarm adalah serangkaian aktivitas gempa bermagnitudo kecil dengan frekuensi kejadian yang sangat sering dan relatif lama di suatu kawasan.

Jika gempa pada umumnya terjadi karena aktivitas tektonik, gempa swarm justru terjadi karena proses kegunungapian (vulkanik).

Gempa swarm yang dihasilkan karena aktivitas tektonik murni hanya sedikit.

Hal tersebut dijelaskan oleh BMKG melalui akun Twitter resminya, @infoBMKG.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved