Harga Telur Ayam

Jokowi: Harga Telur akan Turun Dua Minggu Lagi

Presiden Jokowi mengatakan harga telur akan turun dalam waktu dua minggu lagi. Simak kenaikan harga telur di artikel ini.

Tribunnews/JEPRIMA
Penjual menunjukkan telur ayam di kawasan Cirendeu, Jakarta Selatan, Senin (6/6/2022). Presiden Jokowi mengatakan harga telur akan turun dalam waktu dua minggu lagi. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, harga telur akan turun dalam waktu dua minggu lagi.

Hal tersebut disampaikan Kepala Negara saat kunjungan kerja di Pasar Cicaheum, Kota Bandung, Jawa Barat, Minggu (28/08/2022), untuk mengecek harga bahan pangan pokok di pasar.

Menurut Jokowi, harga bahan pangan relatif stabil, kecuali harga telur yang masih fluktuatif beberapa hari terakhir.

"Ya ini kan pertama karena pakan ternak yang naik, kedua ini fluktuasi biasa. Nanti dua minggu insyaallah akan turun," ujar Presiden, dikutip dari setkab.go.id.

Mengutip ews.kemendag.go.id, harga telur secara nasional memang mengalami kenaikan.

Diketahui, harga telur secara nasional pada 25 Agustus 2022 adalah Rp 29.300 per kilo.

Baca juga: Daftar Harga Rata-rata Komoditas Pangan di Indonesia, Telur Ayam Rp31.300 per Kilogram

Sementara, di 26 Agustus 2022 harga telur naik menjadi Rp 31.300 per kilo hingga hari ini, 29 Agustus 2022.

Jokowi Bagikan Bantuan Sosial di pasar Cicaheum

Presiden Jokowi didampingi Ibu Iriana Joko Widodo mengunjungi Pasar Cicaheum, Kota Bandung, Minggu (28/08/2022).

Presiden mengunjungi Pasar Cicaheum, Kota Bandung, Jabar, Minggu (28/08/2022)
Presiden didampingi Ibu Iriana Jokowi mengunjungi Pasar Cicaheum, Kota Bandung, Jabar, Minggu (28/08/2022).

Tiba sekitar pukul 09.21 WIB, Presiden Jokowi beserta Ibu Iriana langsung menyapa para pedagang dan menyerahkan bantuan sosial kepada para penerima manfaat.

Bantuan yang diberikan yaitu berupa bantuan modal kerja (BMK) dan bantuan langsung tunai (BLT) kepada peserta Program Keluarga Harapan (PKH), para pedagang pasar, dan pedagang kaki lima.

Dalam keterangannya, Presiden Jokowi berharap agar bantuan yang diserahkan dapat dimanfaatkan sebagai tambahan modal usaha.

"Pagi hari ini saya, sama seperti di provinsi-provinsi yang lain, memberikan bantuan sembako kepada penerima manfaat PKH dan juga memberikan tambahan usaha, tambahan modal kerja kepada pedagang-pedagang di pasar, pada pedagang kaki lima," ujar Presiden.

Mengenai kondisi pasar yang kurang baik, Presiden mengatakan bahwa pemerintah siap untuk melakukan revitalisasi pasar apabila diperlukan.

Namun, menurut Presiden, hal tersebut perlu dijajaki lebih lanjut karena Pasar Cicaheum merupakan salah satu pasar tradisional dengan kepemilikan lahan milik Badan Usaha Milik Daerah (BUMD).

"Nanti saya tanyakan ke Pak Gub, Pak Wali Kota mengenai pasar ini, kalau memang perlu dibangun ya kita siap untuk membangun, tapi memang ini kepemilikan lahannya adalah milik BUMD," katanya.

(Tribunnnews.com, Widya)

Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved