Koalisi Partai Politik

Bakal Bertemu di Hambalang, Pengamat Sebut Peluang Koalisi Gerindra-PDIP Kecil, Ini Penyebabnya

Pengamat politik Agung Baskoro berkata bahwa pertemuan kedua partai besar itu berpotensi membentuk koalisi.

Tribunnews/JEPRIMA
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto menyampaikan pidato kebangsaan disaksikan Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar pada Rapimnas Gerindra di SICC, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (13/8/2022). Partai Gerindra dan PKB secara resmi menyatakan berkoalisi untuk pemilu 2024. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Naufal Lanten

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Gerindra dan PDIP dikabarkan akan menggelar pertemuan pada Minggu (4/9/2022) mendatang di Hambalang, Bogor Jawa Barat.

Pengamat politik Agung Baskoro berkata bahwa pertemuan kedua partai besar itu berpotensi membentuk koalisi. Namun, Agung menganggap potensi koalisi Gerindra dengan PDIP cukup kecil.

“Ada peluang (koalisi), walaupun kansnya kecil,” kata Agung Baskoro kepada Tribunnews.com, Jumat (2/9/2022).

Direktur Eksekutif Trias Politika Strategis ini menjelaskan, kecilnya peluang koalisi antara Gerindra dengan PKB lantara ceruk ideologis kedua parpol tersebut sama-sama berlatar nasionalis.

Baca juga: Pertemuan Prabowo dan Ketua Umum Projo Disebut Sebagai Sinyal Jokowi Senang Koalisi Gerindra-PKB

Hal tersebut, kata dia, membuat keduanya butuh pendamping dengan sosok berlatar belakang agamis.

“Walaupun tak tertutup kemungkinan kedua partai ini berkoalisi sebagaimana pernah terjadi saat mega-prabowo maju Pilpres 2009, walaupun berakhir dengan kekalahan,” katanya.

Ia menambahkan, Prabowo Subianto yang sudah menyatakan siap menjadi capres pun menjadi sosok kuat yang punya posisi tawar bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dalam Koalisi Indonesia Raya (KIR). Sementara itu, lanjutnya, PDIP datang belakangan dan cenderung sedikit ‘terlambat’.

“Ini belum termasuk bahwa PDIP punya warna ideologi yg sama dengan Gerindra,” katanya.

Baca juga: NasDem Tak Mau Buru-buru Koalisi dengan PKS dan Demokrat

Alhasil, sambung Agung, apakah Puan Maharani mau menerima tawaran sebagai cawapres atau Cak Imin kembali tak bisa bertarung dalam pilpres.

“Karena Cak Imin bersama PKB sesungguhnya justru pihak yang paling dibutuhkan Prabowo agar dapat memenangkan pertarungan setelah kalah berturut-turut dalam Pilpres,” ujar Agung.

Sebaliknya, peluang koalisi PDIP dengan Gerindra justru menjadi besar seandainya Prabowo Subianto belum mengumumkan diri sebagai capres.

Sebab, Gerindra menjadi tidak leluasa ketika sudah mengumumkan sosok capres, kantaran harus menyesuaikan dengan sosok Prabowo Subianto.

“Di satu sisi Gerindra bergantung sama Prabowo karena punya coattail effect. Di sisi yg lain, Prabowo tergantung cawapres yang bisa melengkapi dirinya,” ucap Agung.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved