Indonesia Diminta Waspadai Gerakan China-Kamboja di Laut China Selatan

DPP IMM Rimbo Bugis menduga China akan banyak membangun pangkalan militer di Kamboja yang dikhawatirkan menyulut ketegangan di Laut China Selatan.

Sumber: AP Photo/Aaron Favila
Landasan terbang buatan China terlihat di samping struktur dan bangunan di pulau buatan di Mischief Reef di gugusan pulau Spratlys di Laut China Selatan terlihat pada Minggu, 20 Maret 2022. Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Rimbo Bugis menduga China akan lebih banyak membangun pangkalan militer di Kamboja. Hal ini dikhawatirkan menyulut ketegangan di Laut China Selatan. Berkenaan dengan hal tersebut, IMM meminta Indonesia mewaspadai langkah dan taktik Beijing. 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Negara-negara yang tergabung dalam Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), terutama Indonesia diminta mewaspadai gerakan China dan Kamboja yang bisa mengancam kedaulatan sebuah negara. Pasalnya Tiongkok menggandeng Kamboja yang disinyalir bertujuan membuat mata rantai baru kendali negara kawasan Asia Tenggara.

Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Rimbo Bugis mengatakan ketidakharmonisan Kamboja dengan AS dan Vietnam jadi poin yang dilihat China untuk menghangatkan hubungan dengan negara ber-ibu kota Phnom Penh tersebut.

"China telah berusaha untuk memperkuat kekuatan militer Kamboja untuk pendekatan perimbangan lepas pantai guna mengantisipasi kemungkinan perang proxy," kata Rimbo kepada wartawan, Selasa (13/9/2022).

Terlebih China mendirikan pangkalan angkatan laut di Kamboja yang disebut bisa menimbulkan risiko keamanan bagi negara di Asia Tenggara.

Baca juga: Hubungan dengan Rusia Makin Mesra, China Siap Turut Membentuk Tatanan Internasional Baru yang Adil

IMM menduga China punya kepentingan geopolitik untuk mengamankan infrastruktur alternatif di Selat Malaka-Singapura. Mengingat ketergantung Beijing yang tinggi pada impor minyak mentah yakni 72 persen pada tahun 2021.

"Negara-negara yang berpikiran sama apalagi terjebak utang Beijing, tidak akan mampu melawan pengaruh besar China kecuali mereka berkoordinasi dan secara kolektif mengelola aset, sumber daya negara dengan Tiongkok," ucap Rimbo.

Rimbo menduga China akan lebih banyak membangun pangkalan militer di Kamboja. Hal ini dikhawatirkan menyulut ketegangan di Laut China Selatan. Berkenaan dengan hal tersebut, IMM meminta Indonesia mewaspadai langkah dan taktik Beijing.

"Ini akan mengubah Kamboja menjadi alat China. Negara-negara ASEAN dan dunia khususnya Indonesia seyogianya waspada langkah dan taktik Beijing ini," pungkas dia.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved