Kasus Lukas Enembe

Tokoh Adat Minta Warga Papua Dukung KPK Periksa Gubernur Lukas Enembe

Warga Papua yang masih ada di kediaman Lukas Enembe dimint kembali ke rumah masing - masing agar KPK dapat menjalankan tugasnya.

(Tangkap layar akun Youtube Kompas TV)
Potret terbaru Lukas Enembe, Tersangka kasus dugaan gratifikasi Rp 1 Miliar, dirinya mengaku mengalami sakit jantung. Ketua Adat Sekanto Keerom Papua Didimus Werare meminta warga Papua, khususnya yang masih berada di kediaman Lukas Enembe untuk kembali ke rumah masing - masing agar KPK dapat menjalankan tugasnya dalam melakukan pemeriksaan dengan baik. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Adat Sekanto Keerom Papua Didimus Werare meminta masyarakat Papua membiarkan KPK melakukan pemeriksaan terhadap Gubernur Lukas Enembe yang diduga terlibat dalam kasus Korupsi. 

Ia turut mengimbau warga Papua, khususnya yang masih berada di kediaman Lukas Enembe untuk kembali ke rumah masing - masing agar KPK dapat menjalankan tugasnya dalam melakukan pemeriksaan dengan baik.

Menurut Didimus terkait kasus Lukas Enembe, sudah ada dua kali panggilan KPK namun Gubernur Papua itu tidak hadir.

"Kami  mendukung KPK untuk melakukan pemeriksaan terhadap Lukas Enembe secara profesional," kata Didimus Werare, Rabu (5/10/2022).

Pihaknya juga mendukung KPK agar diproses melalui jalur hukum demi kelancaran penyelesaian kasus tersebut. 

"KPK harus memeriksa Lukas Enembe beserta pejabat terdekatnya agar semua yang berkaitan dengan kasus korupsi dapat dihukum," ucap Didimus.

Didimus mengatakan Lukas Enembe harus sadar dan mau diperiksa KPK sesuai aturan hukum, apabila pihaknya merasa benar segera disampaikan kepada KPK

"Kami orang adat tidak akan melakukan intervensi karena tidak mau ada pengorbanan yang sia-sia", tegasnya.

Baca juga: Periksa Pramugari RDG Airlines, KPK Selisik Soal Private Jet First Class-Aliran Uang Lukas Enembe

Pihaknya mengingatkan kepada seluruh warga Papua agar memperbolehkan tim KPK masuk karena Lukas Enembe harus taat hukum. 

"Warga dari wilayah Keroom tidak ada yang bergabung dengan Lukas Enembe, mereka bekerja dan tinggal bersama keluarga masing-masing," jelasnya.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved