Breaking News:

Mobil Listrik

Untuk Mobil Listrik, PLN Siap Tempatkan Ratusan SPLU di Tempat Parkir, Shelter dan Rest Area

"Ada sekitar 542 SPLU yang telah kami sebar di Jakarta dan telah menyediakan prototype charging mobil listrik sesuai dengan APEC di Bali tahun 2014"

TRIBUNNEWS/SYAHRIZAL SIDIK
Peralatan Stasiun Pengisian Listrik Umum mobile dan prototipe motor listrik saat diperkenalkan PLN kepada media di Jakarta, Rabu (23/8/2017) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Syahrizal Sidik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTAPT PLN (Persero) mendukung penuh pengembangan mobil listrik sebagai upaya menciptakan lingkungan bersih dan pengurangan emisi yang dihasilkan oleh bahan bakar.

Sejumlah riset terkait suplai listrik untuk pengisian ulang mobil listrik juga telah dilakukan, bahkan saat ini PLN telah mempunyai pilot project untuk Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPLU) yang telah tersebar di sejumlah lokasi di Jakarta.

PLN juga telah membentuk tim terkait kendaraan listrik sejak tahun 2011 dan saat ini sedang dalam tahap finalisasi SPLN Charging Station.

"Ada sekitar 542 SPLU yang telah kami sebar di Jakarta dan telah menyediakan prototype charging mobil listrik sesuai dengan APEC di Bali tahun 2014 lalu. Target kami akhir tahun 2017 kami sudah berhasil menyediakan 1000 SPLU," ujar Anggota Tim Mobil Listrik PLN Leo Basuki di Jakarta, Rabu (23/8/2017).

Mengingat besarnya daya yang diperlukan untuk pengisian charging mobil listrik, PLN juga telah melakukan perhitungan yang matang untuk memastikan kehandalan, kualitas tegangan, kapasitas trafo dan jaringan.

"Kami yakin bisa memenuhi ketersediaan SPLU dengan kualitas maksimal, apalagi daya pasok energi listrik juga banyak dipasok dari pembangkit baru yang berasal dari program 35.000 MW," tambah Leo.

Sebagaimana diketahui, penggunaan tenaga listrik untuk transportasi juga sejalan dengan rencana bauran energi nasional sebesar 23 persen dari energi terbarukan pada 2025 nanti.

Dia menambahkan, komitmen PLN ini dilatarberlakangi banyak pertimbangan, seperti pemanasan global dan dampaknya terhadap iklim serta lingkungan.

Hal ini juga sesuai dengan apa yang disampaikan Presiden Joko Widodo dalam COP 21 di Paris yakni komitmen yang diberikan Indonesia adalah mengurangi emisi hingga 29% di bawah business as usual pada tahun 2030 dan 41% dengan bantuan international.

Dengan dukungan yang besar dari Pemerintah tentu perkembangan penggunaan mobil listrik akan terus meningkat, untuk itu ketersediaan SPLU tentu menjadi hal yang sangat penting.

Masyarakat dapat meminta kepada PLN untuk memasangkan SPLU di lokasi yang diinginkan agar kebutuhan energi listriknya terpenuhi, termasuk juga sebagai charging station kendaraan listrik.

“SPLU sebagai charging station kendaraan listrik akan lebih tepat apabila diletakkan di tempat parkir, shelter dan rest area, karena di sana mobil atau motor listrik akan diparkir dalam jangka waktu yang cukup lama sehingga dapat sekaligus discharge. PLN juga menyediakan SPLU di kantor-kantor PLN, intinya PLN sangat siap untuk menunjang keberadaan mobil listrik di Indonesia," pungkas Leo.

Penulis: Syahrizal Sidik
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved