Bedanya Mesin Diesel Konvensional versus Common Rail

Perbedaan utama antara mesin diesel konvensional dan common rail ada pada sistem kontrol bahan bakar.

Auto Bild Indonesia
Mesin diesel rterbaru di mobil penumpang Mercedes-Benz 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketemu lagi dalam artikel Tematis Mesin Diesel. Kali ini yang dibahas adalah perbedaan mesin diesel common rail dengan mesin dieselkonvensional.

Perbedaan utama antara mesin diesel konvensional dan common rail ada pada sistem kontrol bahan bakar.

"Kontrol mesin diesel konvensional masih mengandalkan gerakan kabel besi penghubung dari pedal gas, putaran komponen yang bisa menggeser pintu besar atau kecilnya solar, dan lain-lain," terang Iwan Abdurahman, Workshop Department Head PT Toyota Astra Motor, Sunter, Jakarta Utara.

Dengan kata lain, sistem pengiriman bahan bakar mesin diesel konvensional masih mekanikal.

Baca: Resmi Jadi Ketua DPR, Bamsoet Akan Tuntaskan Kerja Hak Angket Pansus KPK

Jadi semakin dalam pedal gas diinjak, semakin banyak bahan bakar yang dikirimkan.

"Kalau common rail, mulai dari injakan pedal gas, rpm mesin, panas mesin, dll diatur oleh sensor. Itu semua pakai ECU atau komputer untuk menentukan kapan dan berapa banyak solar yg harus di semprotkan ke dalam ruang bakar," lanjut Iwan.

Jadi bahan bakar yang dipakai atau disemprotkan sesuai dengan kebutuhan mesin.

Hal ini yang membuat mesin diesel common rail lebih efisien dan bertenaga dibanding mesin diesel konvensional.

Namun, teknologi common rail ini wajib dipadu dengan turbocharger dan sistem direct injection.

Konsekuensinya tekanan pada sistem bahan bakar mesin diesel common rail sangat tinggi.

Tekanan bahan bakar diesel common-rail berkisar 1.600-2.000 bar sedang dieselkonvensional hanya mencapai 176-225 bar.

Oleh karena tekanan sistem bahan bakarnya tinggi, mesin diesel common railmembutuhkan bahan bakar berkualitas tinggi yang rendah kandungan sulfur.

Berita ini sudah tayang di gridoto.com berjudul Mesin Diesel Common Rail Vs Konvensional, Ini Perbedaannya!

Berita Populer
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved