Breaking News:

Materi Sekolah

Pengertian Kalimat Efektif, Berikut Ciri-ciri, Syarat, Unsur dan Contohnya

Berikut ini pengertian, ciri-ciri, syarat, unsur dan contoh dari kalimat efektif.

freepik
Ilustrasi menulis. Siamk pengertian kalimat efektif, beserta ciri-ciri, syarat, unsur dan contoh. 

Seharusnya:

Karena tidak diundah, dia tidak datang pada acara itu.

b. Hindari penggunaan superordirat pada hiponimi kata.

Contoh:

Ia memakai baju warna merah.

Seharusnya:

Ia memakai baju merah.

c. Hindari kesinoniman dalam satu kalimat.

Contoh:

Mulai sejak dari pagi dia hanya bermenung saja.

Seharusnyai:

Sejak pagi dia hanya bermenung.

d. Hindari penjamakan kata-kata yang sudah berbentuk jamak.

Contoh:

Masih banyak hal-hal yang harus dibahas.

Seharusnya:

Masih banyak hal yang harus dibahas.

4. Kecermatan

Kecermatan dalam kalimat efektif dimaksudkan sebagai kalimat yang tidak menimbulkan pengertian ganda dan tepat dalam pilihan kata.

Contoh:

Saya suka menonton pertunjukan wayang kulit.

5. Kepaduan

Kepaduan dalam kalimat efektif dimaksudkan sebagai kepaduan pernyataan dalam kalimat itu sehingga informasi yang disampaikan tidak terpecah-pecah.

a.Kalimat yang padu tidak bertele-tele.

Contoh:

Penetapan bahasa Indonesia sebagai bahasa kesatuan kita sangat mudah. Hal itu disebabkan oleh karena pada masa-masa perjuangan, rakyat Indonesia yang tersebar dari Sabang sampai Merauke merasakan senasib, seperjuangan serta satu cita-cita. Dengan kesadaran itu dan disertai pemikiran yang mantap, rakyat Indonesia menetapkjan bahasa Indonesia tersebut sebagai bahasa kesatuan.

b. Kalimat yang padu menggunakan pola aspek + agen + verbasecara tertib dalam kalimat-kalimat yang berpredikat persona.

Contoh:

Surat itu sudah saya baca.

c. Kalimat yang padu tidak perlu menyisipkan sebuah kata antara predikat kata kerja transiti dan ojek penderita.

Contoh:

Mahasiswa harus sadar akan pentingnya perpustakaan.

6. Kelogisan

Kelogisanadalah ide yang ada dalam kalimat itu dapat diterima oleh akal dan sesuai dengan ejaan yang berlaku.

Contoh:

Yang terhormat Rektor Universitas Jember kami persilakan untuk memberikan kata sambutan sekaligus membuka acara ini.

Baca juga: Pengertian dan Tujuan Otonomi Daerah, Beserta Hak dan Kewajiban Daerahnya

Baca juga: Pengertian Globalisasi Lengkap dengan Contohnya

Syarat Kalimat Efektif

Terdapat dua syarat dalam menyusun kalimat efektif. Berikut penjelasaan singkatnya:

- Kebenaran

Kalimat efektif harus disasarkan pada penulisan yang baik dan benar sesuai dengan ejaan yang dianjurkan. Kaidah kebahasaannya ketat mengikuti tata bahasa baku.

- Kepaduan

Kepaduan berkaitan dengan logika kalimat. Pilihan kata dalam menyusun kalimat harus padu, sehingga membuat kalimat menjadi utuh dan tidak sumbang.

Unsur Kalimat Efektif

Unsur kalimat efektif terdiri atas subyek, predikat, obyek, dan keterangan.

Syarat untuk membuat kalimat dapat dipenuhi minimal dengan unsur dan predikat.

Namun dalam kalimat efektif, perlu kehadiran obyek atau keterangan agar kalimat terkesan utuh.

Berikut penjabaran singkat unsur kalimat efektif:

- Subyek: bagian dari kalimat yang menunjukkan pelaku yang dapat berupa orang, tempat, atau benda

- Predikat: bagian kalimat yang menunjukkan apa yang dilakukan oleh subyek, biasanya berupa kata kerja

- Obyek: bagian kalimat yang menunjukkan hal atau benda yang menjadi sasaran, biasanya berupa nomina

- Keterangan: kalimat yang menunjukkan tujuan cara, waktu, tempat, atau sebab-akibat. Biasanya ditandai dengan penggunaan konjungsi atau kata hubung.

Sumber: Jurnal Kalimat Efektif dan Pengajarannya di SMP/MTs pada Era Global oleh Parto.

(Tribunnews.com/Yurika)(Kompas.com/Rosy Dewi Arianti Saptoyo)

Materi Sekolah lainnya

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved