Piala Dunia 2018

Vladimir Putin: Selama Piala Dunia 2018, Rusia Hadapi 25 Juta Serangan Teror

Vladimir Putin: Selama Piala Dunia 2018, Rusia Hadapi 25 Juta Serangan Teror
Bola/Herka Yanis Pangaribowo
Pemain Timnas Prancis memegang trofi Piala Dunia saat merayakan kemenangan mereka usai menaklukkan Timnas Kroasia dalam final Piala Dunia 2018 di Stadion Luzhniki, Moskow, Rusia, Minggu (15/7/2018) malam WIB. 

TRIBUNNEWS.COM - Partai final antara Timnas Prancis melawan Timnas Kroasia pada Minggu (15/7/2018) malam menjadi agenda terakhir Piala Dunia 2018 yang digelar di Rusia.

Timnas Prancis berhasil keluar menjadi jawara Piala Dunia 2018 sekaligus merengkuh gelar juara dunia kedua kalinya.

Raihan tersebut pun menutup rangkaian pertandingan Piala Dunia 2018 yang digelar sejak Kamis (14/6/2018).

Baca: Gagal Jadi Juara Dunia, Luka Modric dkk Dikawal Jet Tempur dan Disambut Ratusan Ribu Manusia

Satu bulan Piala Dunia 2018 bergulir, ternyata ada fakta mengejutkan yang diterima oleh tuan rumah Piala Dunia 2018, Rusia.

Pasalnya, jutaan teror ternyata menyerang negara tersebut lewat dunia maya (cyber-crime).

Dilansir BolaSport.com dari laman TASS News, kejahatan siber yang diterima Rusia tidak tanggung-tanggung, sebanyak 25 juta serangan.

Serangan-serangan teror tersebut menyasar berbagai infrastruktur informasi negara dan infrastruktur informasi penyelenggaraan Piala Dunia 2018.

Namun, presiden Rusia, Vladimir Putin mengaku, pemerintah bisa mengatasi serangan-serangan tersebut.

Baca: Curi Perhatian, Presiden Kroasia Kolinda Grabar Lebih Banyak Dibicarakan Ketimbang Luka Modric

"Selama periode Piala Dunia, hampir 25 juta serangan siber dan tindakan kriminal dunia maya lainnya terjadi pada struktur informasi di Rusia," ujar Vladimir Putin.

"(Beberapa serangan) saling terkait antara satu dan yang lain cara terhadap Piala Dunia, namun berhasil dinetralisir," kata sang presiden menambahkan.

Data informasi di Piala Dunia 2018 memang sangat besar, terlebih banyak teknologi, seperti Video Assistant Referee (VAR) yang digunakan dalam edisi Piala Dunia kali ini.

Namun, Vladimir Putin mengaku bahwa Rusia sudah siap mengantisipasi segala hal buruk yang bisa terjadi di hajatan besar negaranya ini.

"Di balik kesuksesan (Piala Dunia) ini terdapat pekerjaan persiapan, operasional, analitis, dan informasi yang sangat besar," ucap Vladimir Putin.

Baca: Mungkin Ini Penyebab David De Gea dan Fernando Muslera Blunder di Piala Dunia 2018

"Kami beroperasi pada kapasitas dan konsentrasi maksimum,” kata presiden yang menjabat sejak tahun 2012 ini.

Namun, belum ada kabar lebih detail mengenai sifat atau kemungkinan asal-usul serangan siber yang diterima Rusia sepanjang Piala Dunia 2018 ini. (*)

Berita ini sudah tayang di BolaSport.com dengan judul: Selama Piala Dunia 2018, 25 Juta Serangan Teror Dihadapi Rusia!

Editor: Sapto Nugroho
Sumber: BolaSport.com
Berita Terkait

Piala Dunia 2018

KOMENTAR

Berita Terkini