Pilpres 2019

Di Sydney, Warga yang Akan Mencoblos Antre Sampai berjam-jam, KPU Diminta Evaluasi

Kekecewaannya semakin bertambah karena pergerakan selama antrian juga sangat lamban.

Di Sydney, Warga yang Akan Mencoblos Antre Sampai berjam-jam, KPU Diminta Evaluasi
HANDOUT
Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melayani permintaan berfoto warga saat mencoblos di sebuah TPS di Singapura, Minggu (14/4/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, SYDNEY - Sejumlah warga negara Indonesia (WNI) di Sydney, Australia mengaku kecewa terhadap penyelenggaraan Pemilu kali ini.

Pasalnya pemilu yang dijadwalkan mulai pukul 08.00 sampai 18.00 waktu setempat tidak berjalan lancar karena kurang siapnya panitia selama proses pemungutan suara berlangsung.

Sabtu kemarin (13/4/2019) salah satu WNI yang sedang melaksanakan studi di Australia Dessy Rosalina baru bisa datang ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) Marickville Community Centre pada pukul 5 sore waktu setempat karena ada kesibukan saat hari pencoblosan pemilu.

Sesampainya di TPS, terlihat antrian WNI mengular hingga tiga blok karena jam itu juga digunakan bagi para WNI yang tidak terdaftar di DPT untuk menggunakan hak pilihnya.

Ia mulai kecewa karena saat datang ternyata antrian bagi DPT dan DPK menjadi satu. Padahal namanya jelas-jelas sudah terdaftar di Daftar Pemilih Tetap. 

Baca: Gangguan di Facebook, Instagram dan WhatsApp Jadi Trending di Twitter

“Waktu datang jam 5 aku malah mengantri dengan orang yang belum terdaftar atau DPK,” kata Dessy saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (14/4/2019).

Kekecewaannya semakin bertambah karena pergerakan selama antrian juga sangat lamban.

Baca: KPK: 63 Tahanan Akan Naik Mobil Beriringan Saat Mencoblos

“Karena dalam 10 menit yang maju 2 orang, bagaimana bisa mengantisipasi lonjakan pemilih ketika 1 jam terakhir orang itu sudah antusias di pemilu kali ini,” ucap dia.

Lebih lanjut Ia mengatakan, karena antusiasme yang tinggi, pemilih yang mengantri pun datang dari berbagai usia tak terkecuali lansia seperti yang dilihatnya saat mengantri pemilu.

Namun, antusiasme itu tidak dibarengi dengan kesiapan dari panitia untuk mengakomodir pemilih-pemilih seperti Lansia dan penyandang disabilitas.

Tidak hanya di situ saja, proses verifikasi data di TPS tempatnya memilih menggunakan verifikasi secara manual yang tentunya menambah waktu saat akan menggunakan hak pilih.

Desy berharap KPU dapat memperbaiki penyelenggaraan pemilu di luar negeri. Sebab, proses penyelenggaraan pemilu yang kurang terselenggara dengan baik ini menyebabkan banyak WNI yang tidak dapat menggunakan hak pilihnya di Pemilu.

Reporter: Vendi Yhulia Susanto 

Artikel ini tayang di Kontan dengan judul Antri berjam-jam, KPU diminta evaluasi penyelenggaraan pemilu di luar negeri 

Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved