Pipres 2019

Arief Poyuono Sarankan Demokrat Keluar dari Koalisi, Ketum DPP Demokrat dan Sandiaga Beri Tanggapan

Arief Poyuono menyarankan Partai Demokrat untuk keluar dari koalisi. Ketua Umum DPP Partai Demokrat dan Sandiaga Uno memberi tanggapan.

Arief Poyuono Sarankan Demokrat Keluar dari Koalisi, Ketum DPP Demokrat dan Sandiaga Beri Tanggapan
Kolase Tribunnews.com/Wahyu Aji/Taufik Ismail
Arief Poyuono menyarankan Partai Demokrat untuk keluar dari koalisi. Ketua Umum DPP Partai Demokrat dan Sandiaga Uno memberi tanggapan. 

TRIBUNNEWS.COM - Baru-baru ini Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono, memberikan pernyataan mengejutkan.

Arief Poyuono menyarankan Partai Demokrat untuk keluar dari koalsisi Indonesia Adil dan Makmur.

Pernyataan ini pun mendapat tanggapan dari Ketum DPP Partai Demokrat serta calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno.

Koalisi Indonesia Adil dan Makmur merupakan pendukung pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Arief Poyuono beranggapan bahwa Partai Demokrat memiliki sikap politik yang tidak jelas.

"Demokrat sebaiknya keluar saja dari koalisi Adil Makmur. Jangan elite-nya dan Ketum kayak serangga undur-undur ya, mau mundur dari koalisi saja pakai mencla mencle segala," ujar Arief melalui keterangan tertulisnya, Jumat (10/5/2019) dikutip dari Kompas.com.

Baca: Kubu Prabowo Gantian Serang SBY, Kivlan Zen Sebut Licik, Arief Poyuono Sebut seperti Undur-undur

Baca: Kepolisian Cegat Kivlan Zen di Bandara

Lebih lanjut, Arief menyebut Partai Demokrat juga tidak berpengaruh terhadap perolehan suara Prabowo-Sandi.

Arief Poyuono ke Adian Napitupulu soal perbedaan kartu pra kerja dan rumah siap kerja yang dipaparkan Maruf Amin dan Sandiaga Uno
Arief Poyuono ke Adian Napitupulu soal perbedaan kartu pra kerja dan rumah siap kerja yang dipaparkan Maruf Amin dan Sandiaga Uno (Youtube Najwa Shihab)

Sebaliknya, Arief menyebut Partai Demokrat membuat perolehan suara Prabowo-Sandi turun.

"Monggo keluar aja deh wong enggak ada pengaruhnya menghasilkan suara Prabowo Sandi kok selama in. Malah menurunkan suara," katanya.

Waketum Gerindra tersebut juga beranggapan jika sikap Partai Demokrat yang tak jelas tersebut ada kaitannya dengan kasus korupsi SBY.

Halaman
1234
Penulis: Miftah Salis
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved