Pilpres 2019

Bersaksi di Sidang MK, Hermansyah Akui Pernah Diajak Fadli Zon ke Bogor

Hermansyah juga membenarkan hal tersebut bahwa dirinya menyaksikan hal tersebut saat diajak oleh Fadli ke KPUD Bogor.

Bersaksi di Sidang MK, Hermansyah Akui Pernah Diajak Fadli Zon ke Bogor
KOMPAS.com/JESSI CARINA
Fadli Zon 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Hakim Mahkamah Konsitusi  (MK) menanggapi kesaksian  Hermansyah yang merupakan konsultan Teknologi Informasi  (TI) Anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional Prabowo - Sandi, Fadli Zon, di sidang dengan agenda pemeriksaan saksi sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi Jakarta Pusat.

Menurut hakim MK Arief, kesaksian Hermansyah memiliki nuansa seperti pendapat ahli walaupun Hermansyah dihadirkan oleh tim kuasa hukum 02 sebagai saksi fakta yang harus memberi ketarangan berdasarkan apa yang dia lihat, dengar, dan rasakan sendiri.

Arief menyampaikan hal tersebut ketika mendengar keterangan Hermansyah terkait dengan sistem informasi KPU yakni kelemahan situng KPU yang berhubungan dengan proses data di sistem KPU dan KPUD.

"Ini ada bau-bau ahli. Intinya anda menyaksikan input data ke situng di KPUD dan tingkat nasional saat diajak Pak Fadli Zon ke KPUD Bogor ya," kata Arief di ruang sidang.

Baca: Yusril Pertanyakan Data Kecurangan 22 Juta Suara Saat Jaswar Koto Bersaksi, Begini Faktanya

Hermansyah juga membenarkan hal tersebut bahwa dirinya menyaksikan hal tersebut saat diajak oleh Fadli ke KPUD Bogor.

Menurut Hermansyah, kelemahan paling mendasar yang pernah dilaporkannya ke Bawaslu adalah soal sistem input di situng.

Padahal menurutnya kelemahan tersebut tidak seharusnya terjadi saat ini karena teknologi yang ada saat ini sudah canggih.

"KPU pusat banyak sekali kelemahan dari sisi pelaporan. Saya membaca 73 ribu di sisi input, kami laporkan ke Bawaslu. Kelemahan paling mendasar ada pada bagaimana melakukan input di situng. Dengan adanya teknologi sekarang yang kita punya seharusnya kesalahan dan kelambatan tidak lagi terjadi," kata Hermansyah.

Hingga pukul 16.00 WIB baru tiga dari lima belas saksi fakta yang dihadirkan tim kuasa hukum paslon 02 yang diperiksa oleh Majelis Hakim Mahkamah Konsitusi di ruang sidang.

Ketiga saksi yang memiliki latar belakang pekerjaan di bidang teknologi informasi tersebut antara lain Agus Maksum, Idham, dan Hermansyah.

Halaman
123
Penulis: Gita Irawan
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved