Ramadan 2019

Mutiara Ramadan: Dimensi Spiritual Manusia

Sebagai makhluk yang diciptakan sesuai citra Tuhan dan mendapatkan percikan Ruh-Nya, logis manusia memiliki unsur-unsur Ilahi.

Mutiara Ramadan: Dimensi Spiritual Manusia
TRIBUN MEDAN/Riski Cahyadi
Santri Pesantren Ar-Raudhatul Hasanah membaca AlQuran ketika melaksanakan tadarus massal pada Ramadan 1439 H, di Medan, Sumatera Utara, Senin (21/5/2018). Kegiatan yang diikuti sedikitnya 2.500 santri tersebut, merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan pada bulan Ramadan.TRIBUN MEDAN/RISKI CAHYADI 

Prof Dr Komaruddin Hidayat
Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah

DALAM idiom keagamaan terdapat kata khaliq dan makhluk. Khaliq adalah pencipta, sedang makhluk adalah yang diciptakan.

Dalam pengertiannya yang mutlak, istilah khaliq hanya mengacu pada Tuhan, sementara makhluk mengacu kepada semua realitas selain diri-Nya.

Di antara sekian banyak ciptaan itu, adalah manusia yang paling tinggi dan prima kedudukannya.

Dalam Alquran bahkan disebutkan secara tegas bahwa manusia merupakan makhluk yang mendapatkan percikan Ruh-Nya.

Dalam riwayat Hadist juga disebutkan manusia diciptakan sesuai dengan citra Tuhan.

"Innallaha Khalqa adam ala Shuratihi (Sungguh, Allah menciptakan manusia sesuai dengan citra-Nya)."

Fakta empiris juga menunjukkan manusia adalah makhluk paling unik yang tak pernah selesai difahami dan didefinisikan.

Definisi manusia yang dihasilkan ilmu politik, akan jauh berbeda dengan definisi ilmu ekonomi.

Definisi Manusia dari ilmu sosial jauh berbeda dengan definisi ilmu agama, sehingga sampai sekarang pun manusia masih belum bisa memotret dirinya secara utuh dan menyeluruh.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved