Ramadan 2019

Para Perempuan Penerjemah Al-Quran

Rim Hassen menuliskan setidaknya ada empat perempuan yang menerjemahkan Al-Quran secara mandiri, di antaranya: Umm Muhammad, Camille Adams Helminski,

Para Perempuan Penerjemah Al-Quran
SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
I'TIKAF - Umat muslim membaca Al Quran saat I'tikaf di Masjid Al Akbar, Rabu (6/6) dini hari. Menginjak malam 21 Ramadan, Masjid Al Akbar menggelar acara ibadah qiyamul lail, untuk memperoleh berkah lailatul qadar. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

TRIBUNNEWS.COM - Perempuan diciptakan dengan citra Ilahi yang lebih tinggi dibanding kaum laki-laki.

Sosoknya yang unik, mampu menaklukkan hati Sang Nabi SAW, dalam kata-katanya:

“Aku diciptakan untuk mencintai tiga hal: shalat, wewangian, dan perempuan.” Kehadirannya di bumi bukanlah sekadar pelengkap, bukan pula teman belakang yang dipanggil kala dibutuhkan.

Dia teman berbagi sekaligus sahabat dekat dalam segala kondisi.

Kasih sayang dan kelembutannya menjadi rahim bagi seluruh umat manusia di bumi. Spiritualitasnya membiuskan kecerdasaran para ilmuwan, menghidupkan alam semesta, dan membebaskan umat dari kebodohan panjang.”

Umat Islam seluruh dunia mengetahui bahwa Al-Quran adalah kitab suci mereka.

Akan tetapi, tidak semuanya mengerti dan memahami kandungan yang ada di dalamnya.

Sebagian menganggapnya sebagai kitab yang hanya digunakan untuk ibadah sebatas membaca dan merapalkan ayat-ayat di dalamnya.

Padahal lebih dari itu, Al-Quran adalah petunjuk kehidupan; mengatur bagaimana manusia berinteraksi dengan sesama makhluk, meminta maaf atas kesalahan, dan bertoleransi dengan penganut agama lain.

Bahkan, ia mengatur persoalan rumah tangga, posisi, dan hak-hak individu antara laki-laki dan perempuan. Semua itu termuat di dalam Al-Quran.

Halaman
1234
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved