Ramadan 2020

Bagaimana Jika Menelan Air Liur dalam Kondisi Berpuasa? Begini Penjelasannya

Tak jarang darah yang keluar dari gusi di mulut pun tertelan bersama air liur kala menjalankan ibadah puasa.

Editor: Sanusi
Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Ramadan Kareem 2020 

TRIBUNNEWS.COM - Air liur yang ada di dalam mulut diproduksi untuk memudahkan kita dalam menelan makanan. 

Air liur akan tetap diproduksi oleh tubuh meski tubuh sedang berpuasa.

Sehari-hari menelan air liur merupakan hal yang lumrah terjadi.

Namun bagaimana jika kita menelan air liur dalam kondisi sedang berpuasa?

Tak hanya air liur, fenomena gusi berdarah pun umum terjadi di masyarakat.

Kondisi tersebut sering menjadi kendala bagi keberlangsungan aktivitas, terlebih di saat menjalankan puasa Ramadan.

Tak jarang darah yang keluar dari gusi di mulut pun tertelan bersama air liur kala menjalankan ibadah puasa.

Hal demikian jelas menimbulkan kebimbangan tersendiri.

 Bacaan Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri dan Keluarga, Serta Golongan Yang Berhak Menerima Zakat

Masihkah ibadah puasanya dihukumi sah dengan menelan air liur yang bercampur dengan darah gusi? Atau puasanya langsung dihukumi batal seketika itu juga?

Dilansir TribunJakarta dari laman islam.nu.or.id, ditegaskan dalam mazhab Syafi’i bahwa menelan air liur adalah sesuatu yang tidak sampai membatalkan puasa jika air liur yang tertelan adalah air liur yang murni tanpa tercampur apa pun, baik itu perkara yang suci ataupun perkara najis.

Sebaliknya, jika air liur sudah tidak murni lagi, tapi telah tercampur dengan perkara yang suci, seperti ingus, atau tercampur dengan perkara najis, seperti darah gusi, maka menelan air liur dalam keadaan demikian adalah hal yang dapat membatalkan puasa

Hal ini seperti yang dijelaskan dalam kitab Asna al-Mathalib:

لو (ابتلع ريقه الصرف لم يفطر ولو بعد جمعه ويفطر به إن تنجس) كمن دميت لثته أو أكل شيئا نجسا ولم يغسل فمه حتى أصبح وإن ابيض ريقه وكذا لو اختلط بطاهر آخر – كمن فتل خيطا مصبوغا تغير به ريق

“Jika seseorang menelan air liurnya yang masih murni maka hal tersebut tidak membatalkan puasanya, meskipun air liurnya ia kumpulkan (menjadi banyak). Dan menelan air liur dapat membatalkan puasa ketika air liurnya terkena najis, seperti seseorang yang gusinya berdarah, atau ia mengonsumsi sesuatu yang najis dan mulutnya tidak ia basuh sampai masuk waktu subuh. Bahkan meskipun air liur (yang terkena najis) warnanya masih bening.

Halaman
123
Sumber: TribunJakarta
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved