Breaking News:

Eksklusif Tribunnews

Di Balik Nama Masjid Agung Al Azhar, Ada Simbol Persahabatan Buya Hamka dan Syekh Mesir

Bangunan masjid yang dapat menampung sebanyak 5.000 orang jemaah ini, dipengaruhi bentuk bangunan dari Arab Saudi dan Mesir.

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Tampak luar Masjid Agung Al Azhar Kebayoran Baru Jakarta, Sabtu (9/5/2020). Masjid yang dibangun pada tahun 1953 dan selesai pembangunan pada 1958 itu awalnya bernama Masjid Agung Kebayoran dan pernah menyandang masjid terbesar di Jakarta saat itu hingga selesainya pembangunan Masjid Istiqlal pada 1978. Nama Al Azhar kemudian digunakan untuk masjid yang menjadi satu dengan kompleks lembaga pendidikan saat kunjungan Imam Besar Al-Azhar Mesir, Mahmud Syaltut pada tahun 1960. Penamaan ini merujuk pada pencapaian imam besar masjid, Abdul Malik Karim Amrullah (atau dikenal sebagai Hamka), seorang ulama dan aktivis Islam yang dianugerahi gelar doktor kehormatan oleh Universitas Al-Azhar, Mesir. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Masjid Agung Al Azhar berdiri megah di tengah Ibu Kota. Masjid ini memiliki luas sekira 43.755 meter persegi. Bangunan masjid didominasi warna cat putih. Simbol dari kesucian dan keagungan.

Terdapat tangga di empat penjuru masjid. Bangunan terdiri dari dua lantai: lantai pertama adalah ruang serbaguna, biasa digunakan untuk tempat pertemuan.

Sementara di lantai kedua digunakan sebagai tempat ibadah. Di ruangan besar tersebut terlihat detail ornamen lukisan kaligrafi berbagai warna menghiasi keseluruhan bangunan.

Masjid memiliki langit-langit tinggi. Jendela-jendela kayu mengelilingi dinding ruangan.

Dari sisi dalam kubah terdapat lukisan kaligrafi. Lafaz Allah berada di bagian puncaknya, dikelilingi oleh 99 Asma’ul Husna.

Saat siang dengan mataharinya yang terik, sinarnya masuk dari jendela-jendela kecil. Mengelilingi bagian kubah, memberikan pencahayaan ke dalam masjid.

Bangunan masjid yang dapat menampung sebanyak 5.000 orang jemaah ini, dipengaruhi bentuk bangunan dari Arab Saudi dan Mesir.

Perpaduan gaya arsitektur Masjid Hij' di Saudi Arabia dan Masjid Qibtiyah di Mesir.

Masjid dibangun pada 1953 dan diresmikan pada 1958. Semula masjid bernama Masjid Agung Kebayoran Baru.

Baca: Profil dan Sederet Penghargaan Djoko Santoso, Mantan Panglima TNI Asal Solo

Persahabatan Buya Hamka dan Syekh dari Mesir

Halaman
123

Punya pertanyaan seputar zakat , infaq dan sedekah ? Anda dapat bertanya dan berkonsultasi langsung ke Konsultasi Zakat yang langsung dijawab Baznas (Badan Amil Zakat Nasional)

Kirim pertanyaan Anda ke konsultasi@tribunnews.com

Untuk lebih lanjut kunjung Rubrik Konsultasi Islami Tribunnews.com

Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved