Breaking News:

Ramadan 2020

Menggapai Lailatul Qadar, Keistimewaan 10 Hari Terakhir Ramadan, Rasulullah SAW Lakukan Amalan Ini

Jangan lewatkan sepuluh akhir Ramadan karena sesungguhnya ada kesitimewaan. Saking istimewanya, Rasulullah Saw memperbanyak ibadahny

(SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ)
I'TIKAF - Umat muslim membaca Al Quran saat I'tikaf di Masjid Al Akbar, Rabu (6/6) dini hari. Menginjak malam 21 Ramadan, Masjid Al Akbar menggelar acara ibadah qiyamul lail, untuk memperoleh berkah lailatul qadar.(SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ) 

TRIBUNNEWS.COM - Jangan lewatkan sepuluh akhir Ramadan karena sesungguhnya ada kesitimewaan. Saking istimewanya, Rasulullah Saw memperbanyak ibadahnya dan menyedikitkan tidur.

Ramadhan merupakan bulan terbaik dari bulan-bulan lainnya, pada bulan itu pahala dan ampunan Allah Swt bertebaran menaungi hamba-Nya yang memintanya.

Keutamaannya bertambah lagi pada sepuluh hari terakhir Ramadhan, karena di antara sepuluh hari tersebut ada malam yang lebih baik dari seribu bulan, yakni malam lailatul qadar.

Dikutip dari artikel Harakah.id berjudul Amalan Rasulullah Saw Ketika Memasuki Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan

Keistimewaan sepuluh hari akhir Ramadhan itu ditunjukkan Rasulullah Saw melalui ibadah-ibadahnya.

Rasulullah semakin meningkatkan ibadahnya melebihi bulan-bulan lainnya.

Sebagaimana yang dikatakan Aisyah Ra:

عَنْ عَائِشَةَ، قَالَتْ: كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَجْتَهِدُ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مَا لَا يَجْتَهِدُ فِي غَيْرِهِ
“Rasulullah Saw meningkatkan kesungguhan (ibadahnya) di sepuluh hari terakhir (bulan Ramadhan), hal yang tidak beliau lakukan pada (hari) lainnya (HR Muslim, Ibnu Majah, Khuzaimah dan Ahmad)

Pada sepuluh akhir Ramadhan, Rasulullah Saw memperbanyak ibadahnya dan menyedikitkan tidur.

Bahkan beliau juga menjauhi istri-istrinya dan beritikaf di masjid. Beliau bersabda
“Barangsiapa yang hendak beri’tikaf denganku, hendaklah beri’tikaf di sepuluh terakhir (Ramadhan), sesungguhnya aku telah diperlihatkan malam itu (lailatul qadar) tapi kemudian aku dilupakan (dibuat lupa) (HR Bukhari).

H-5 Hari raya Idul Fitri, Minggu (12/07/2015) Masjid Dian Al-Mahri atau biasa dikenal dengan Masjid Kubah Emas yang berlokasi di Depok Jawa Barat dipadati para pengunjung. Tidak hanya orang orang dari daerah Depok, banyak juga pengunjung yang berasal dari daerah Jakarta, Bogor dan Bandung. Mereka datang dari daerah untuk melakukan iktikaf dan sholat tahajud bersama. (Photografi/Septyonaka Triwahyudi)
H-5 Hari raya Idul Fitri, Minggu (12/07/2015) Masjid Dian Al-Mahri atau biasa dikenal dengan Masjid Kubah Emas yang berlokasi di Depok Jawa Barat dipadati para pengunjung. Tidak hanya orang orang dari daerah Depok, banyak juga pengunjung yang berasal dari daerah Jakarta, Bogor dan Bandung. Mereka datang dari daerah untuk melakukan iktikaf dan sholat tahajud bersama. (Photografi/Septyonaka Triwahyudi) (Photografi/MG/MG/Yona)

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا، قَالَتْ: كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ، أَحْيَا اللَّيْلَ، وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ، وَجَدَّ وَشَدَّ الْمِئْزَرَ
Dari Aisyah Ra berkata “Rasulullah Saw ketika memasuki sepuluh terakhir Ramadhan beliau menghidupkan malam itu, membangunkan keluarganya dan mengencangkan ikat pinggangnya. (HR Muslim)

Halaman
1234

Punya pertanyaan seputar zakat , infaq dan sedekah ? Anda dapat bertanya dan berkonsultasi langsung ke Konsultasi Zakat yang langsung dijawab Baznas (Badan Amil Zakat Nasional)

Kirim pertanyaan Anda ke konsultasi@tribunnews.com

Untuk lebih lanjut kunjung Rubrik Konsultasi Islami Tribunnews.com

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved