Breaking News:

Ramadan 2021

Trik Menjaga Imun Tubuh Saat Puasa, Perhatikan Asupan Proteinnya, Jangan Makan Sosis Setiap Hari

Untuk menjaga sistem imun, pastikan asupan protein yang sesuai dengan kebutuhan tubuh untuk tetap terjaga. Perhatikan pula cara pengolahannya.

sajiansedap.grid.id
Perut Tetap Kenyang Di Pagi Hari Dengan Resep Sate Sosis Bakar Karamel 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menjalani ibadah puasa merupakan kewajiban bagi setiap muslim yang telah dewasa, tentunya diperlukan konsumsi nutrisi yang tepat agar sistem imun tubuh tetap terjaga selama momen Ramadan.

Terlebih kali ini merupakan Ramadan kali kedua yang bersamaan dengan pandemi virus corona (Covid-19).

Dokter Spesialis Gizi Klinik Rumah Sakit Pondok Indah dr. Tirta Prawita Sari, M.Sc, Sp.GK mengatakan bahwa untuk menjaga sistem imun, pastikan asupan protein yang sesuai dengan kebutuhan tubuh untuk tetap terjaga.

Sumber protein pun dapat berasal dari hewani maupun nabati.

Baca juga: Masih Mau Makan Gorengan Saat Buka Puasa? Ahli Gizi : Tidak Beri Manfaat Apapun untuk Nutrisi

Baca juga: Ingin Menu Buka Puasa Bergizi? Perbanyak Buah Tinggi Serat Seperti Kurma, Begini Trik Mengolahnya

Namun anda harus memperhatikan cara pengolahannya, agar nutrisi yang terkandung dalam makanan itu dapat diperoleh secara maksimal.

"Untuk mendapat manfaat maksimal dari protein, maka pengolahannya harus diperhatikan," ujar dr Tirta, dalam keterangan resminya, Senin (12/4/2021).

Ia kemudian menyebut jenis makanan yang telah diproses seperti sosis atau kornet tidak memberikan manfaat yang cukup bagi tubuh.

Sehingga menurutnya, jenis makanan ini sebaiknya tidak dikonsumsk setiap hari.

Sebaliknya, ia menyarankan untuk mengkonsumsi makanan yang belum melewati proses olahan pabrik.

"Makanan yang diproses seperti kornet atau sosis sebaiknya tidak dikonsumsi setiap hari, sumber alami tetap jauh lebih baik," tegas dr Tirta.

Resep Telur Gulung Kornet
Resep Telur Gulung Kornet (Sajian Sedap)

Pilih protein hewani yang memiliki kandungan lemak sedikit atau sedang, untuk menjaga agar asupan lemak jenuh dan kolesterol tetap dalam batasan aman selama Ramadan.

Metode pengolahan makanan sahur dan berbuka puasa ini pun harus diperhatikan, yakni diolah secara sederhana tanpa menggunakan bahan yang mengandung minyak.

Karena menurutnya, serat yang dapat diserap tubuh akan semakin banyak jika makanan yang dikonsumsi merupakan makanan yang masih alami, bukan olahan pabrik.

"Selain itu, pilihlah metode pengolahan yang simple dan tidak menggunakan banyak minyak, butter, atau santan. Semakin alami pengolahan suatu makanan (real food), semakin banyak nutrisi yang dapat diserap oleh tubuh," jelas dr Tirta.

Punya pertanyaan seputar zakat , infaq dan sedekah ? Anda dapat bertanya dan berkonsultasi langsung ke Konsultasi Zakat yang langsung dijawab Baznas (Badan Amil Zakat Nasional)

Kirim pertanyaan Anda ke konsultasi@tribunnews.com

Untuk lebih lanjut kunjung Rubrik Konsultasi Islami Tribunnews.com

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved