Ramadan 2022

Ini Alasan Mengapa Dianjurkan Berbuka Puasa dengan Buah Kurma

Pilihan buah kurma untuk berbuka puasa sangatlah baik. sunnah untuk berbuka dengan kurma itu selaras dari sisi kesehatan.

Editor: Daryono
Tribunnews/JEPRIMA
Aktivitas pedagang kurma saat merapikan beberapa jenis kurma yang dijual di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (13/5/2019). Selama bulan suci Ramadhan 1440 H permintaan kurma mengalami peningkatan hingga 50% dibandingkan bulan biasa. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM - Buah kurma banyak dipilih sebagai menu untuk berbuka puasa, terutama saat puasa Ramadhan.

Hal ini memang seperti dicontohkan oleh Rasulullah SAW, yang mana juga berbuka puasa dengan kurma.

Mengutip harakah.id, hukum berbuka dengan kurma menjadi suatu yang disunahkan sebagaimana terdapat dalam sebuah hadist:

إِذَا أَفْطَرَ أَحَدُكُمْ فَلْيُفْطِرْ عَلَى تَمْرٍ ، فَإِنَّهُ بَرَكَةٌ ، فَإِنْ لَمْ يَجِدْ تَمْرًا فَالمَاءُ فَإِنَّهُ طَهُورٌ

Jika salah seorang dari kalian berbuka puasa, maka berbukalah dengan kurma kering (tamr), karena hal itu mengandung keberkahan. Jika tidak ada, maka berbukalah dengan air karena air itu mensucikan (HR. Al-Tirmidzi).

Baca juga: 6 Manfaat Mengonsumsi Kurma, Tinggi Serat dan Dapat Kontrol Gula Darah

Lantas bagaimana dari sisi kesehatan?

Dosen Universitas Ahmad Dahlan, dr Agus Sukaca menerangkan, pilihan buah kurma untuk berbuka sangatlah baik.

Menurutnya, sunnah untuk berbuka dengan kurma itu selaras dari sisi kesehatan.

Ia mengatakan, kurma merupakan buah yang manis dan mempunyai kandungan glukosa sederhana.

Ketika dikonsumsi, hal itu bisa dengan cepat untuk dikonversi menjadi energi dan bisa memulihkan tenaga.

"Kurma ini adalah buah manis yang mempunyai kandungan glukosa sederhana."

"Begitu dikonsumsi dia cepat dikonversi menjadi energi, sehingga dalam waktu cepat tenaga kita bisa pulih kembali," kata dr. Agus saat berbincang di program OASE Tribunnews.com.

"Prosesnya cepat, bisa segera digunakan menjadi energi sehingga memulihkan tenaga kita," imbuhnya.

Baca juga: Resep Kolak Pisang Biasa, Inspirasi Menu Takjil Buka Puasa untuk Keluarga

Baca juga: Hukum Menonton Video yang Menampakkan Aurat saat Puasa, Batal atau Tidak Puasanya?

Berbeda jika seseorang mengkonsumsi langsung nasi untuk berbuka, hal itu malah justru sebaiknya dihindari.

Menurutnya, langsung mengonsumsi nasi saat berbuka justru tak langsung membuat tenaga pulih.

Hal ini karena nasi memilik karbohidrat komplek, yang mana saat diubah menjadi energi membutuhkan waktu yang cukup panjang.

"Beda kalau saat berbuka yang kita makan nasi misalnya, karena nasi itu karbohidratnya komplek, gula komplek untuk bisa menjadi energi itu perlu siklus yang panjang, sehingga dalam waktu cepat belum bisa menjadi energi," terangnya.

Seseorang yang berbuka dengan nasi bisa saja justru sampai tambah satu atau dua piring.

Hal ini karena memang karbohidrat tadi belum dikonversi menjadi energi, sehingga seseorang masih merapa lapar.

Namun ketika sudah dikonversi menjadi energi, efeknya justru berubah menjadi kekenyangan.

"Tapi nanti begitu dikonversi menjadi energi, efeknya jadi kekenyangan."

"Maka tepat sekali kalau memilih kurma untuk berbuka, dia akan cepat menjadi energi sehingga cepat buga dan tidak akan kebanyakan makan waktu buka," jelasnya.

Ia menambahkan, di balik sunnah dari Nabi, pasti ada sesuatu hikmah atau kebaikan, termasuk dalam berbuka.

"Anjuran Nabi itu tepat sekali, orang puasa paling pas makan makanan manis yang gulanya sederhana sehingga cepat jadi energi," tandasnya.

Pedagang Asri Solihat (23), melayani warga yang membeli kurma di jongko Nur Afie, Lantai B1 Pasar Baru Trade Centre, Jalan Otto Iskandardinata, Kota Bandung, Minggu (12/5/2019). Memasuki Ramadan 1440 H/2019 penjualan kurma di jongko ini meningkat dibanding Ramadan tahun lalu. Di jongko ini, dijual berbagai jenis kurma, mulai kurma Emirate, kurma Mesir, kurma Madinah, hingga kurma Tunisia, dengan harga jual mulai Rp 300.000 per dus (10 kg) - hingga Rp 350.000 per dus (10 kg). (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
Pedagang Asri Solihat (23), melayani warga yang membeli kurma di jongko Nur Afie, Lantai B1 Pasar Baru Trade Centre, Jalan Otto Iskandardinata, Kota Bandung, Minggu (12/5/2019). Memasuki Ramadan 1440 H/2019 penjualan kurma di jongko ini meningkat dibanding Ramadan tahun lalu. Di jongko ini, dijual berbagai jenis kurma, mulai kurma Emirate, kurma Mesir, kurma Madinah, hingga kurma Tunisia, dengan harga jual mulai Rp 300.000 per dus (10 kg) - hingga Rp 350.000 per dus (10 kg). (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)

Berita Lain Tentang Kesehatan Berpuasa

(Tribunnews.com/Tio)

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved