Breaking News:

Korupsi

Dijemput Paksa, Ajudan Gubernur Sumut Diperiksa Polda

Ridwan dijemput paksa dari depan Kantor Gubernur Sumut, setelah dua kali mengabaikan panggilan penyidik.

zoom-inlihat foto Dijemput Paksa, Ajudan Gubernur Sumut Diperiksa Polda
TRIBUN/DANY PERMANA
Ilustrasi

TRIBUNNEWS.COM,MEDAN--Dua pejabat Pemprov Sumut diperiksa penyidik Tindak Pidana Korupsi Ditreskrimsus Polda Sumut sejak Rabu (23/1) hingga Kamis (24/1) dini hari dalam kasus korupsi Biro Umum Pemprov Sumut.

Ridwan Panjaitan, Sespri (Asisten Pribadi) Plt Gubernur Sumut Gatot Pujo Nugroho, menjalani pemeriksaan sejak Rabu pukul 17.30 WIB hingga Kamis (24/1) sekitar pukul 03.00.

Ridwan dijemput paksa dari depan Kantor Gubernur Sumut, setelah dua kali mengabaikan panggilan penyidik.

Sedangkan, Kabag Rumah Tangga Biro Umum Setdaprov, Ferry Tanjung diperiksa sejak Rabu pukul 17.30 hingga Kamis pukul 01.00.

Keduanya diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi Biro Umum Pemprov Sumut merugikan negara sekitar Rp 13 miliar.

Direktur Ditreskrimsus Polda Sumut, Kombes Sadono Budi Nugroho mengatakan penentuan status baru Ridwan diputuskan Jumat (25/1), hari ini.

"Besok (Jumat, 25/1) akan dilakukan gelar perkara dulu menentukan statusnya," ujar Sadono via selulernya, Kamis.

Sadono mengatakan hingga Kamis dini hari penyidik melontarkan 30 pertanyaan sebagai pemeriksaan pendahuluan.

"Senin pekan depan kemungkinan kita akan periksa dia (RP) lagi," kata Sadono.

Selain merencanakan gelar perkara itu, penyidik akan melakukan pemeriksaan lagi terhadap Aminuddin serta beberapa orang lain, besok. Pemeriksaan terhadap para tersangka yang sudah ditangani kejaksaan akan dilakukan dengan meminta izin lembaga tersebut.

Halaman
1234
Editor: Rachmat Hidayat
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved