Breaking News:

Pembantaian Gajah

Kepala Gajah Terpenggal Ranjau Besi yang Dipasang Pencari Gading

Seekor gajah dewasa mati secara mengenaskan dengan kondisi leher putus setelah terjebak ranjau besi

zoom-inlihat foto Kepala Gajah Terpenggal Ranjau Besi yang Dipasang Pencari Gading
Serambi Indonesia /A’DUL BAHRI
SEEKOR gajah dewasa ditemukan mati dengan leher putus yang diyakini akibat terjebak ranjau besi di pinggir sungai kawasan Desa Ranto Sabon, Aceh Jaya, Sabtu (13/7) dini har

Laporam Wartawan  Serambi Indonesia  /A’DUL BAHRI

TRIBUNNEWS.COM  CALANG - Seekor gajah dewasa mati secara mengenaskan dengan kondisi leher putus setelah terjebak ranjau besi di Desa Ranto Sabon, Kecamatan Sampoiniet, Aceh Jaya, Sabtu (13/7) sekitar pukul 01.00 WIB dini hari. Ranjau besi yang diduga sengaja dipasang seseorang di sebatang pohon besar itu jatuh mengenai bagian kepala/leher satwa dilindungi itu hingga putus.

Komandan Polhut Dinas Kehutanan dan Perkebunan Aceh Jaya, Armidi SHut kepada Serambi, Sabtu (13/7) mengatakan, kematian satu ekor gajah di Desa Ranto Sabon diduga akibat terkena ranjau besi yang berat dan sangat tajam. Ranjau yang dipasang di atas pohon kayu besar di pinggir sungai kawasan Desa Ranto Sabon itu jatuh tepat di bagian kepala gajah hingga putus. Kedua gading gajah hilang yang diduga diambil oleh pelaku yang memasang ranjau.

Gajah yang jadi korban ranjau itu merupakan salah satu gajah dewasa yang berumur sekitar 30 tahun. Menurutnya, gajah tersebut sudah sangat dikenal oleh masyarakat di kawasan Ranto Sabon dan sekitarnya yang sering disebut-sebut sebagai gajah geng (pemberani). Karena gajah tersebut setiap kali berjumpa dengan warga (termasuk dengan Komandan Polhut) tidak lari meski digiring dengan letusan mercon.

Menurut Armiadi, ranjau pembunuh yang dipasang di pohon kayu berhasil dipindahkan pelaku sehingga ketika anggota Polhut dan anggota CRU ke lokasi tidak menemukan lagi benda berbahaya itu. “Kita berharap Pemerintah Aceh bersama BKSDA untuk segera mencari solusi penanggulangan gajah liar yang semakin banyak saat ini di Aceh Jaya. Masyarakat semakin diresahkan dengan gangguan gajah liar,” kata Armiadi.(c45)

Editor: Budi Prasetyo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved