Mantan Bupati Karanganyar Mengadu ke DPR: Harga Diri Terinjak Saat Rumah Digeledah

Mantan Bupati Karanganyar Rina Iriani mengadu ke DPR. Ia bercerita bagaiman proses penggeledahan berlangsung. Ia mengaku ibunya dicaci maki

Mantan Bupati Karanganyar Mengadu ke DPR: Harga Diri Terinjak Saat Rumah Digeledah
Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan
Mantan Bupati Karanganyar, Jawa Tengah, Rina Iriani meninggalkan Kantor Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jateng, di Jalan Pahlawan, Kota Semarang, Jateng, Rabu (8/1/2014). Pada pemeriksaan ketiga kalinya terkait kasus korupsi pembangunan Perumahan Griya Lawu Asri (GLA) Karanganyar tersebut, Rina dicecar 20 pertanyaan oleh penyidik Kejati Jateng. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ferdinand Waskita

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Bupati Karanganyar Rina Iriani mengadu mengenai kasus hukum yang menimpanya kepada Komisi III DPR RI. Rina diketahui menjadi tersangka kasus dugaan korupsi proyek perumahaan bersubsidi Griya Lawu Asri (GLA) di Karanganyar.

Sambil terisak, Rina mengaku tidak terlibat dalam kasus tersebut. "Adanya proyek Kementerian Perumahan Rakyat ke Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera, kami tidak tahu sama sekali," kata Rina yang didampingi pengacara Slamet Yuwono di Ruang Rapat Komisi III DPR, Jakarta, Senin (20/1/2014).

Rina menyebutkan dirinya diperalat oleh mantan suaminya dalam kasus tersebut. Rina juga merasa diancam agar memuluskan proyek itu. Padahal, Rina sudah menilai proyek perumahan bersubsidi banyak kejanggalan.

Apalagi administrasi proyek tersebut kacau.

"Saya merasa produk itu tidak lazim dan tidak layak, ini sangat mendzalimi saya," kata Rina.

Selain itu, Rina mengaku harga dirinya diinjak-injak saat tim kejaksaan tinggi Jawa Tengah melakukan penggeledahan.

"Waktu masuk, bawa wartawan banyak dan teriak-teriak, saya kebingungan ada apa," kata Rina sambil menangis.

Rina mengaku saat penggeledahan sedang menjalani puasa. Ketika itu ia ingin menelepon pengacaranya, tetapi dilarang oleh tim penyidik. Rina juga diminta menunjukkan uang dolar AS yang disimpannya, padahal ia mengaku tidak mempunyainya.

"Ibu saya berumur 87 tahun dicaci maki, negara apa ini," katanya.

Halaman
12
Penulis: Ferdinand Waskita
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved