Breaking News:

Abrasi di Pantai Selatan Kulonprogo Mulai Ancam Rumah Warga

arga Perumahan Transmigrasi Ring I Pantai Bugel, Panjatan, Tutik (37), merasa was-was, karena abrasi akibat gelombang tinggi

Tribun Jogja/ Yoseph Hary W
Sejumlah tanaman cemara rusak akibat diterjang gelombang tinggi yang juga mengakibatkan abrasi di sepanjang Pantai Bugel wilayah Panjatan kulonprogo, Kamis (22/10/2015). 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Yoseph Hary W

TRIBUNNEWS.COM, KULONPROGO - Warga Perumahan Transmigrasi Ring I Pantai Bugel, Panjatan, Tutik (37), merasa was-was, karena abrasi akibat gelombang tinggi beberapa bulan terakhir, kian mendekati kompleks permukiman yang ditempatinya.

Jarak tepian pantai yang semula sepanjang kira-kira 250 meter, kini semakin menyempit dan hanya berjarak 150 meter dari rumahnya.

Abrasi di tepian pantai tersebut disinyalir semakin parah hingga mengakibatkan pantai menjorok ke utara.

Laporan diterima BPBD Kulonprogo menyebutkan, abrasi di sepanjang pantai selatan terjadi akibat gelombang tinggi sejak Mei 2015.

Di musim kemarau tahun ini, cuaca cenderung ekstrim sehingga mengakibatkan gelombang tinggi.

"Terutama kalau malam ombak sangat tinggi, merusak hutan cemara dan sekarang sudah 100 - 150 meter hampir sampai permukiman kami," kata Tutik, Kamis (22/10/2015).

Dia mengaku sangat takut dan was-was jika tiba-tiba ombak semakin besar dan menerjang rumahnya.

Pengalaman serupa juga dialami ratusan warga lainnya yang bermukim di kompleks tersebut.

Meski demikian, Tutik sampai saat ini masih enggan meninggalkan rumahnya karena memang tidak memiliki alternatif rumah lain.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved