‎Pasubayan Desa Adat Datangi Kantor DPRD Bali, Desak Pencabutan Perpres 51 Tahun 2014

Perpres itu ada ubahan dari Perpres 45 yang menyebut kawasan Teluk Benoa adalah Kawasan Konservasi dan diubah menjadi kawasan yang bisa dimanfaatkan.

‎Pasubayan Desa Adat Datangi Kantor DPRD Bali, Desak Pencabutan Perpres 51 Tahun 2014
TRIBUN BALI/TRIBUN BALI/RIZAL FANANY
ILUSTRASI - Pasubayan Desa Adat atau Pakraman Bali Tolak Reklamasi bersembahyang usai melakukan kirab bendera 110 bendera Merah Putih di Pura Sakenan, Denpasar, Minggu (25/9/2016). Aksi kirab bendera ini menolak reklamasi teluk benoa sekaligus memperingati 110 tahun Puputan Badung. 

Laporan wartawan Tribun Bali, I Made Ardhiangga

TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR - Pasubayan Desa Adat yang tergabung dalam krama adat penolak Reklamasi Teluk Benoa bertemu dengan anggota DPRD Provinsi pada Senin (3/10/2016).

Dalam pertemuan itu, para bendesa adat meminta supaya segera melakukan pencabutan Peraturan Presiden (Perpres) 51 Tahun 2014.

Perpres itu ada ubahan dari Perpres 45 yang menyebut kawasan Teluk Benoa adalah Kawasan Konservasi dan diubah menjadi kawasan yang bisa dimanfaatkan.

Koordinator Pasubayan Desa Adat/Pakraman Desa Adat Tolak Reklamasi, Wayan Swarsa menyatakan, apabila pihak Pasubayan meminta sikap DPRD untuk segera melakukan sikap.

Tidak bertele-tele dalam urusan Tolak Rekalamasi Teluk Benoa.

"Kami adalah wakil dari 39 desa adat di Bali yang sudah menolak rencana reklamasi Teluk Benoa. Kami mempunyai tanggung jawab ditengah-tenngah tidak adanya pendampingan baik legislatif dan eksekutif," ucapnya.

Ia meminta supaya, dalam hal ini bisa menghasilkan kesepakatan berupa DPRD harus merekomendasikan kepada presiden untuk mencabut perpres 51 tahun 2014.

Kemudian, meminta DPRD merekomendasikan kepada Gubernur mencabut perpres 51.

"Dan‎ meminta Gubernur Bali untuk membatalkan pengiriman surat yang sudah dilakukan sebelumnya ke pusat," tandasnya. (ang)

Penulis: I Made Ardhiangga
Editor: Wahid Nurdin
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved