Breaking News:

Bledug Kuwu Masih Menderu, Darinya Warga Membuat Garam

BLEDUG..bledug..bledug...blarrr! Demikianlah, suara-suara berisik itu selalu terdengar tiap lima hingga sepuluh detik.

Tribun Jogja/Setya Krisna Sumarga
Kawasan wisata alam Bledug Kuwu di Desa Kuwu, Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (14/7/2017). Letupan gelembung lumpur di musim kemarau ini rata-rata lebih kecil di banding ketika musim hujan. Namun produksi garam bleng dari hasil pengolahan lumpur sempuran Bledug Kuwu justru mencapai puncaknya. TRIBUN JOGJA/SETYA KRISNA SUMARGA 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Setya Krisna Sumargo

TRIBUNNEWS.COM, GROBOGAN - BLEDUG..bledug..bledug...blarrr! Demikianlah, suara-suara berisik itu selalu terdengar tiap lima hingga sepuluh detik.

Gelembung lumpur timbul. Mula-mula gelembung kecil, kemudian membesar, dan pecah menimbulkan ledakan disertai muncratnya lumpur bercampur air dan gas.

Pemandangan mengasyikkan itu bisa dilihat saban hari saban waktu di area wisata alam Bledug Kuwu. Spot piknik geologis ini terletak di Desa Kuwu, Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah.

Posisinya persis di tepi jalan raya Purwodadi-Kradenan-Gabus. Dari kota Purwodadi, ibukota Grobogan, tempat ini bisa ditempuh sekitar satu jam perjalanan. Akses jalan penghubung sangat baik dan lancar.

BLEDUG KUWU - Kawasan wisata alam Bledug Kuwu di Desa Kuwu, Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (14/7/2017). Letupan gelembung lumpur di musim kemarau ini rata-rata lebih kecil di banding ketika musim hujan. Namun produksi garam bleng dari hasil pengolahan lumpur sempuran Bledug Kuwu justru mencapai puncaknya (TRIBUN JOGJA/SETYA KRISNA SUMARGA)
BLEDUG KUWU - Kawasan wisata alam Bledug Kuwu di Desa Kuwu, Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (14/7/2017). Letupan gelembung lumpur di musim kemarau ini rata-rata lebih kecil di banding ketika musim hujan. Namun produksi garam bleng dari hasil pengolahan lumpur sempuran Bledug Kuwu justru mencapai puncaknya TRIBUN JOGJA/SETYA KRISNA SUMARGA

Sudah ribuan tahun, malah mungkin puluhan ribu tahun lalu semburan lumpur ini muncul. Tidak ada catatan sejarah tentang Bledug Kuwu, kecuali cerita dari mulut ke mulut tentang legenda Joko Linglung dan Prabu Dewata Cengkar dari Kerajaan Medang Kamulan.

Isinya lebih banyak percampuran fakta sejarah dan mitos. Secara ilmiah kegeologian, fenomena Bledug Kuwu mirip dengan semburan lumpur di sumur Lapindo Sidoarjo. Jika di Sidoarjo, terjadi karena dampak pengeboran sumur minyak/gas, sedangkan di Kuwu diyakini semburan terjadi alamiah.

Dataran Kuwu ratusan ribu tahun hingga jutaan tahun lalu adalah dasar/lantai lautan. Proses pengangkatan kerak bumi menjadikan Kuwi dan wilayah sekitarnya kini jadi dataran luas diselingi perbukitan bergelombang di ketinggian mulai 50 mdpl.

Gelembung dan ledakan lumpur yang mengikutinya merupakan fenomena alam yang disebabkan terkumpulnya gas di perut bumi yang kemudian terdesak ke permukaan.

Gas itu terdiri solfatara (H2S) dan mofet (CO2) yang muncul akibat proses kimawi mineral yang menerima panas.

Halaman
123
Berita Populer
Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved