Breaking News:

Mondar-Mandir di Desa Parpaden Pirman Sempat Disangka Teroris

Gara-gara mondar mandir di Desa Parpaden, Kecamatan Kutalimbaru tanpa melapor, Pirman pun sempat dianggap sebagai teroris.

Penulis: Array Anarcho
Editor: Dewi Agustina
Tribun Medan/Array A Argus
Pirman (baju garis-garis) saat diantarkan petugas ke Stasiun Bus Batang Pane. Pirman sempat dicurigai warga sebagai teroris karena gelagatnya yang mencurigakan, Sabtu (7/10/2017). TRIBUN MEDAN/ARRAY A ARGUS 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Array A Argus

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Orang baru yang kerap datang ke satu daerah tanpa melakukan pendataan ke kepala lingkungan atau kepala desa kadangkala mudah sekali dicurigai sebagai teroris atau pelaku kejahatan.

Seperti halnya yang dialami oleh Pirman (26) warga asal Desa Partimahan Saroha, Kecamatan Padangsidempuan ini.

Gara-gara mondar mandir di Desa Parpaden, Kecamatan Kutalimbaru tanpa melapor, Pirman pun sempat dianggap sebagai teroris.

Walhasil, polisi yang mendapat laporan itu turun ke lokasi dan lebih dulu menemui Kepala Desa Parpaden, Setia Budi Sinulingga.

Baca: Jhenerly dan Slamet Tak Menyangka Unggahannya di Medsos Berujung Tewasnya Dua Pendekar Silat

"Warga curiga dengan saudara Pirman ini karena membawa tas kemana-mana. Kemudian, warga tidak ada yang mengenali dia," ungkap Kapolsek Kutalimbaru, AKP Martualesi Sitepu, Sabtu (7/10/2017).

Mantan Wakapolsek Medan Barat ini mengatakan, setelah berkoordinasi dengan kepala desa dan warga, Pirman kemudian dibawa ke Polsek.

Dari hasil pemeriksaan sementara, Pirman sudah enam hari tinggal di satu masjid kawasan Batang Kuis.

Setelah terlunta-lunta, Pirman diberikan uang oleh nazir masjid agar pulang ke kampung halamannya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved