Breaking News:

11 Fakta Teungku Abdullah Safi'i, Panglima GAM Paling Dihormati yang Tewas Bersama Sang Istri

Teungku Abdullah Syafii meninggal setelah tertembak dalam sebuah pertempuran di hutan Jim-jim, Pidie Jaya, 22 Januari 2002.

Serambi Indonesia
Almarhum Abdullah Syafi'i 

TRIBUNNEWS.COM, BANDA ACEH - Dalam sejarah perjuangan Gerakan Aceh Merdeka (GAM), sosok Teungku Abdullah Syafi'i tertulis dengan tinta emas.

Ia adalah Panglima GAM yang kharismatik dan disegani. Lebih dari itu, Teungku Lah, begitu ia disapa adalah juga sosok yang ramah dan santun serta konsisten di garis perjuangan GAM.

Namun di balik sosoknya yang bersahaja dan dicintai rakyat, kisah perjuangan dan hidup Teungku Lah berakhir dengan tragis.

Ia gugur bersama istrinya Cut Fatimah dan dua pengawal setianya dalam pertempuran dengan pasukan TNI di hutan Jim-jim, Pidie Jaya, 22 Januari 2002.

Kepergiannya ditangisi rakyat dan GAM menyatakan berkabung selama 44 hari kala itu.

Lantas seperti apakah sosok Teungku Lah di masa hidupnya? Serambinews.com merangkumnya dari berbagai sumber.

1. Panglima Gerakan Aceh Merdeka

Teungku Abdullah Syafi’i, lebih dikenal dengan nama Teungku Lah lahir di Bireuen, Aceh, 12 Oktober 1947.

Ia syahid pada umur 54 tahun dalam sebuah pertempuran dengan TNI, dan merupakan tokoh pejuang GAM yang kharismatik dan disegani.

Teungku Lah menjabat sebagai Panglima Gerakan Aceh Merdeka (GAM) saat gugur di medan tempur.

Halaman
1234
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved