Ikut Lomba Makan Kerupuk, Sumanto Si Kanibal: Lebih Enak daripada Cicak

Di bawah asuhan KH Supono Mustajab, Sumanto menjelma menjadi sosok yang tidak lagi ditakuti.

Ikut Lomba Makan Kerupuk, Sumanto Si Kanibal: Lebih Enak daripada Cicak
KOMPAS.com/M IQBAL FAHMI
Sumanto (48) saat mengikuti lomba makan kerupuk dalam rangka menyambut HUT Ke-73 RI di lapangan Desa Bungkanel, Kecamatan Karanganyar, Purbalingga, Jawa Tengah, Minggu (12/8/2018). Nama Sumanto dikenal luas lantaran kasus kanibalisme yang dilakukannya saat mencuri dan menyantap mayat Mbah Rinah pada tahun 2003 silam.(KOMPAS.com/M IQBAL FAHMI) 

TRIBUNNEWS.COM, PURBALINGGA - Masih ingatkah Anda dengan Sumanto? Manusia pemakan daging manusia atau kanibal yang pernah membuat geger dunia karena memakan daging manusia pada awal tahun 2003, kini menjalani hari-hari di Pondok Rehabilitasi Jiwa An-Nur, Desa Bungkanel, Kecamatan Karanganyar, Purbalingga, Jawa Tengah.

Di bawah asuhan KH Supono Mustajab, Sumanto menjelma menjadi sosok yang tidak lagi ditakuti. Masyarakat sekitar pondok sudah dapat menerima Sumanto di lingkungan mereka.

Bahkan, untuk memeriahkan HUT ke-73 RI, sang manusia kanibal turut berpartisipasi dalam berbagai perlombaan. Riuh tepuk tangan warga yang memadati lapangan Desa Bungkanel semakin membakar semangat Sumanto untuk memenangkan lomba.

Dengan tangan terikat, pria berusia 48 tahun itu tampak lahap menyantap kerupuk yang digantung setinggi kepalanya.

“Lebih enak kerupuk daripada cicak,” kata pria lajang berusia 48 tahun itu berkelakar.

Selain memakan kerupuk, berbagai lomba lainnya juga digelar oleh panitia, seperti joget balon, memasukkan pensil ke botol dan lomba adu panco.

Selain menang lomba makan kerupuk, Sumanto juga memenangi lomba panco. Bahkan, dia berhasil menumbangkan dua lawan sekaligus.

“Ya, karena saya sering macul (mencangkul), jadi kuat,” ujar Sumanto saat ditanya rahasia kekuatannya.

Perlombaan yang diikuti oleh 20 warga panti itu berlangsung semarak. Peserta juga terlhat antusias dan sangat menikmati. Panitia mengelompokkan puluhan orang yang rata-rata mengidap gangguan kejiwaan dan narkotika.

Pengelola panti rehabilitasi, KH Supono Mustajab mengatakan, selain untuk menyemarakkan HUT ke-73 RI, perlombaan ini juga digunakan sebagai ajang melatih mental warga panti.

Hal ini tercermin dari kerja tim di beberapa nomor lomba, seperti lomba joget balon dan memasukkan pensil ke botol secara berkelompok.

“Meskipun lombanya sederhana, tapi bisa juga untuk melatih mental pasien, bagian dari terapi,” terangnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sumanto Si Kanibal Ikut Lomba Makan Kerupuk: Lebih Enak daripada Cicak"

Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved