Breaking News:

Gempa di Sulteng

Jubir Prabowo Sindir Gempa Palu Bukan untuk Pencitraan Politik, Kader PSI Sebut Itu Nyinyir dan Keji

Dedek Prayudi ikut mengomentari cuitan Jubir Jokowi-Sandi, Dahnil Anzar soal aksi pemerintah dalam penanganan gempa di Palu.

Editor: widi henaldi
Kolase/TribunWOw
Dedek Prayudi dan Dahnil Anzar 

TRIBUNNEWS.COM -- Politisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Dedek Prayudi ikut mengomentari cuitan Jubir Jokowi-Sandi, Dahnil Anzar soal aksi pemerintah dalam penanganan gempa di Palu.

Ia bahkan menyebut cuitan yang ditulis oleh Dahnil Anzar itu merupakan sesuatu yang nyinyir dan keji.

Hal itu disampaikan oleh Dedek di akun Twitternya, @uki_dedek, Senin (10/1/2018).

Ia menanggapi cuitan Dahnil Anzar yang menyarankan pemerintah untuk menetapkan bencana di Palu dan Donggala sebagai bencana nasional.

Hal itu kata dia, dilakukan agar dunia internasional banyak membantu ke lokasi bencana.

Di akhir kalimatnya, ia juga menyebut kalau peristiwa ini tentang kemanusiaan, bukan citra politik jelang pilpres.

"Demi kebaikan semua, knp tidak Pemerintah menyatakan ketidakmampuan menangani semua.

Lombok saja belum tuntas, maka nyatakan palu, donggala, lombok sbg bencana nasional, dan dunia internasional akan banyak membantu.

Ini tentang kemanusiaan bukan citra politik jelang pilpres," tulisnya.

Cuitan itu kemudian ditanggapi oleh Dedek Prayudi yang menyebut kalau cuitannya adalah sesuatu yang nyinyir bahkan keji.

Halaman berikutnya ====>>>

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved