Breaking News:

Wanita dengan Gangguan Jiwa Ini Sering Jalan Sendiri, Saat Pulang Kondisinya Hamil

Kondisi I yang sudah hamil besar, pihaknya terus memberikan penanganan dan pertolongan serta memantau kondisi kehamilan

Editor: Eko Sutriyanto
liberationnews.org
Ilustrasi ibu hamil. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Syarif Pulloh Anwari

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - Tiga warga di RW8, Kelurahan  Cijaura,  Kecamatan  Buahbatu  mengalami ganguan jiwa (ODGJ), dua di antaranya terpaksa dirantai oleh pihak keluarga.

Dua warga berinisial U (50) dan I (46) terpaksa dirantai lantaran mengalami gangguan jiwa dan satu warga berinisial I (40) dengan kondisi hamil.

Saat Tribun Jabar menyambangi kerumah U nampak disebuah rumah yang bercat hijau terdengar suara berteriak, kala itu hanya terlihat seorang laki-laki paruh baya ternyata ayah dari U bernama Kana (75) dan seorang perempuan yang merupakan adik dari U yang enggan disebutkan namanya.

"Sakitnya sudah lama, dari bujang, kakak saya dulu trauma tato," ujar Adik U yang enggan disebutkan namanya.

U yang mengalami gangguan jiwa sejak masih muda, mengalami trauma tato dan sempat dihapus tatonya oleh ayahnya itu.

Dan kini kondisi U yang suka mengamuk oleh pihak keluarga dirantai kaki.

Kala itu nampak U sedang duduk dengan kaki terikat rantai.

Baca: Sandra Dewi Sempat Kena Protes Suami Karena Lebih Malas di Kehamilan Kedua

"Sudah setahun dirantai kaya gini, soalnya suka ngamuk ngeganggu ke masyarakat, kalau keluar suka ngerusak rumah, ngelempar ke kaca rumah," ujarnya.

Namun pihak keluarga mengaku sering memberikan pengobatan hingga sekarang kepada U dan sempat diobati dengan cara ruqiah.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved