Hubungan Gelap Berakhir Pembunuhan Sadis, Jasad ASN Kemenag Dimutilasi dan Dibakar di 2 Lokasi

Jasad korban ternyata tak hanya dibuang di satu tempat, melainkan di dua lokasi untuk menghilangkan jejak.

Hubungan Gelap Berakhir Pembunuhan Sadis, Jasad ASN Kemenag Dimutilasi dan Dibakar di 2 Lokasi
(kompas.com/ Fadlan Mukhtar Zain)
Lokasi penemuan potongan tubuh yang terbakar di Dusun Plandi, Desa Watuagung, Kecamatan Tambak, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Selasa (9/7/2019).(kompas.com/ Fadlan Mukhtar Zain) 

Laporan Wartawan Tribun Jabar Daniel Andreand Damanik

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Seorang aparatur sipil negara/ASN Kemenag Bandung tewas dimutilasi lantas jasadnya dibakar di Banyumas, Jawa Tengah.

Jasad korban ternyata tak hanya dibuang di satu tempat, melainkan di dua lokasi untuk menghilangkan jejak.

Pelaku mutilasi lantas diketahui bernama DP, pria berusia 37 tahun sementara korbannya adalah KW, perempuan 51 tahun yang merupakan ASN di Kemenag Bandung.

Tetangga pelaku, Herman (64) menuturkan kalau DP sebenarnya pria yang ramah.

Kepada Wartawan, Herman menjelaskan bahwa pelaku mengaku Ia bekerja di bagian pelayaran. Herman mengatakan, sepengetahuannya, pelaku mulai menghuni kosan tersebut selama dua minggu.

"Pelaku mengaku bekerja dibagian pelayaran, orangnya ramah. Saya intens berbicara dengannya hanya dua kali saja. Kalau wanita yang sering berkunjung itu, saya kurang mengenal, kalau datang selalu siang hari, dan kalau mobil korban saya lihat baru satu kali terparkir," kata Herman, Sabtu (13/7/2019) di lokasi rekonstruksi.

Herman mengaku percaya bahwa pelaku bekerja di bagian pelayaran karena pelaku menjelaskan bahwa kantornya ada di Jl Hayam Huruk, Jakarta.

Kepada Herman, pelaku mengakui bahwa namanya ialah Ebes.

Kamar Herman berada di bawah kamar pelaku. Terdapat 24 kamar kos-kosan di Jl H Hasan, Kota Bandung tersebut dan 20 kamar dikatakan Herman sudah berpenghuni.

Herman sempat juga bertanya tentang alasan pelaku untuk menyewa kos-kosan di daerah tersebut.

Halaman Selanjutnya

Editor: Ravianto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved