Sampai di Bali, Jenazah Dua Siswa magang yang Tewas di Jepang Akan Diaben Bersama

Menumpangi pesawat Garuda Indonesia GA 881, peti kedua jenazah tiba dan langsung di jemput tim BPBD Provinsi Bali, Jumat (9/8/2019) petang.

Sampai di Bali, Jenazah Dua Siswa magang yang Tewas di Jepang Akan Diaben Bersama
Zainal Nur Arifin/Tribun Bali
Suasana saat doa bersama sebelum jenazah dan rombongan bertolak ke rumah duka di Karangasem. 

TRIBUNNEWS.COM, BADUNG - Setelah menempuh perjalanan melalui udara selama 7 jam dari Bandara Internasional Narita Tokyo, Jepang, jenazah I Wayan Ada dan Wayan Ariana akhirnya tiba di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali.

Menumpangi pesawat Garuda Indonesia GA 881, peti kedua jenazah tiba dan langsung di jemput tim BPBD Provinsi Bali, Jumat (9/8/2019) petang.

Ayah dari Wayan Ada yakni Wayan Parsa dan Bapak dari Wayan Ariana beserta rombongan kerabat, keluarga, dan penanggungjawab program penyaluran magang di Jepang, Yayasan Dwipahara Bali, Nyoman Gede Nuada serta kerabat sekitar 40 orang sudah menunggu di Cargo I Gusti Ngurah Rai sejak sekira pukul 15.00 WITA.

Akhirnya baru sekira pukul 17.25 WITA GA 881 mendarat dan kedua peti jenazah baru tiba di halaman Internasional Cargo Ngurah Rai sekira pukul 18.20 WITA kedua ambulan dari BPBD tiba setelah menjemputnya di dalam area Cargo Bandara I Gusti Ngurah Rai.

Baca: Kehadiran Prabowo di Kongres V PDIP, Dapat Kursi Spesial Hingga Kena Sindiran Megawati

Baca: Sejoli Sewa Kamar Short Time Saat Sang Pria Pergi Ternyata Yuniawati Tewas

Baca: Festival Masyarakat Adat, Refleksi Perjalanan AMAN

Kesedihan terpancar dari kedua orang tua almarhum terlihat matanya yang berkaca-kaca dan memerah.

“Rencananya akan di makamin hari Minggu tanggal 11 Agustus besok ini. Kalau untuk ngaben nunggu kegiatan aben massal saja,” ucap Wayan Parsa disela menunggu kedatangan jenazah putranya.

Lain hal dengan jenazah Wayan Ariana rencananya akan dimakamkan pada hari Senin 12 Agustus.

Namun untuk ngaben pihak keluarga juga menunggu adanya ngaben massal di desa-nya.

Sebelum rombongan bertolak menuju rumah duka di Karangasem, semua yang hadir menjemput melakukan doa bersama terlebih dahulu untuk keselamatan sampai tujuan.

Lalu rombongan bertolak menuju rumah duka dimana paling depan yakni patwal mobil polisi, disusul dua ambulan dan baru mobil lainnya.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved